Friday, August 26, 2011 3 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Berakhirnya Ramadhan...kini Syawal menjelma..



Saya dan keluarga menyusun jari sepuluh memohon ampun dan maaf, zahir batin atas segala salah dan silap baik keterlanjuran kata maupun perbuatan. Mudah2an silaturrahim semakin erat dan segala persengketaan dileraikan sempena Ramadhan yang mulia dan Aidilfitri yang ceria. Berhati-hati di jalanraya dan selamat bertemu kaum keluarga.

Monday, August 15, 2011 4 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Ramadhan 15 - sibuk beribadah sama sibuk membakar biskut raya..?




Alhamdulillah..Ramadhan ke 15 hari ini, bermakna separuh dari bulan mulia ini telah kita jalani. Mudah-mudahan amalan kita dipertingkatkan lagi seandainya tidak kian merundum memikirkan keperluan menjelangnya Aidilfitri. Sesetengah kita semakin sibuk dengan agenda membakar beraneka kuih raya. Sebahagian pula tak cukup siang meninjau shopping mall membeli baju raya, tudung raya, kasut raya, pinggan mangkuk raya dan segala macam keperluan khusus untuk beraya. Pokoknya, selagi tak sampai Aidilfitri selagi itu ada yang tak lengkap. Dicari-cari dan dicongak-congak apa lagi yang perlu untuk memeriahkan hari lebaran. Ye lah..raya setahun sekali katakan.

Aku sebenarnya tengah berfikir-fikir sama ada nak buat kuih raya atau main tunjuk-tunjuk saja. Sejak beberapa tahun kebelakangan atau sejak umur meningkat tua, hobi aku membuat sendiri kuih raya telah lama ditinggalkan. Sesaja buat-buat malas dan akhirnya gasak nak membeli saja kerjanya.

Jika dikenang, sayang skill dan kreativiti aku yang dikira berbakat jugalah dalam bab membuat cookies mookies ni terbiar begitu saja. Dulu-dulu bila anak-anak buah datang beraya, tak cukup dikerjakannya kuih muih dalam balang kuih raya atas meja. Tanpa segan silu ke dapur mencari botol-botol kuih tempat aku menyimpan kuih-kuih raya sambil diangkutnya ke depan.
Akukan makcik paling sporting..tak kisah semua tu. Makanlah anak-anak buahku sayang. Siap mintak resepi bagai konon nak cuba buat sendiri di rumah.

Itulah pelik sungguh, bila usia berganjak tua minat membuat kuih raya sendiri bagaikan hilang. Walau hati dan akal berfikir-fikir mahu membuatnya tapi semangat hilang entah ke mana. Anak-anak dan suami puas menggalakkan. Febret mereka tart nenas aku, kononnya tak sama langsung dengan tart yang dibeli. Mereka rindukan chocolate chip, almond london, biskut mazola, biskut suji yang aku buat.

Sebenarnya sejak oven kesayangan aku rosak, sejak itulah bagaikan mati semangat dan kerajinan aku. Terkenang dulu-dulu, walau anak-anak masih kecil sanggup aku bersengkang mata menyiapkan beraneka kuih raya termasuk kek marble dan kek coklat. Begitu juga walau tengah terboyot-boyot mengandung tetap aku laksanakan misi membuat biskut raya tak kira penat dan lelah.

Semangat berkobar-kobar khususnya memikirkan mahu menghadiahkan mak ayah dan keluarga mertua di kampung selain untuk hidangan tetamu di rumah sendiri. Aku sanggup belajar membuat kuih dan biskut raya secara berbayar dengan Kak Zie demi mendapatkan hasil yang memuaskan. Hilang rasa penat melihat biskut-biskut raya yang dibuat menjadi.

Tahun ini..entahlah. Anak-anak dah bising mengajak membuat kuih raya. Mereka sanggup membantu menerap dan membakar bancuhan kuih yang telah aku siapkan. Masalahnya..aku masih belum beli oven besar seperti yang telah rosak dulu walaupun suami mampu mengadakannya. Walaupun ada oven kecil namun ia belum dapat mengembalikan semangat aku yang berbaur dengan malas.

Sebenarnya...aku m.a.l.a.s ..ha..ha..itu penyebabnya. Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih. Padan muka aku..! Nasiblah en asben bukan jenis memaksa-maksa, tengok dia cool memanjang akupun amik kesempatan. Buat kuih tunjuk-tunjuk kat kedai. Tinggal pilih yang mana berkenan dan bayar. Rasa...entah ape-ape jer. Janji dapat bawak balik kampung menambah koleksi kuih tunjuk-tunjuk diaorang pulak..hu..hu..senangkan..?

Meh tengok jenis-jenis kuih yang abang aku dari Lui Muda post dalam FB aku..nak buat lawak le tu sebenarnya..

Kuih paling gangster - kuih lompat tikam
Kuih paling sexy - kuih puteri mandi
Kuih paling geli - kuih taik itik
Kuih baget cute - kuih cek mek molek
Kuih utk awet muda - kuih seri muka
Kuih paling alim - kuih ketayap
Kuih penyakit lelaki paling kronik - kuih batang buruk
Kuih suka pukul - kuih lompang
Kuih dalam zoo - kuih badak berendam
Kuih yg bangun sendiri - kuih bangkit
Kuih orang tak mandi - bau..lu
Kuih paling tenteram - kuih makmur
Kuih paling lembap - kuih siput
Kuih muka comot - kuih tepung gomak
Kuih yg dicipta oleh Sam Polis Trafik - kuih sempreeeeettt...

Layaaaaan...entah ape-ape ntah abang aku..lawak bulan posa gamaknya. Selamat membakar biskut raya yang enak-enak ye kengkawan.


Saturday, August 6, 2011 6 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Mencuci Sawang di Ramadhan al Mubarak.



ASSALAMUALAIKUM WM WB...buat semua. Pastinya semua sahabat handai sedang menjalani ibadah puasa di bulan mulia ini. Mudah-mudahan ibadah puasa kita tahun ini adalah yang terbaik berbanding tahun yang sudah-sudah.

Blog DIDB ni dah lama berehat, kalau rumah dah bersawang dibuatnya. Sebab utama, PC buat hal dan sengaja malas nak hantar diservis. Sebagai gantinya telefon bimbit menjadi tumpuan khususnya untuk berFacebook dan sesekali menjenguk blog kawan-kawan. Tau-tau sajalah, lalu handphone rasanya tak banyak boleh dibuat oleh saya. Setakat balas membalas dan mencatit status dalam FB bolehlah, tapi nak menulis berblogging memang tak kuasa. Dengan tulisan yang kecik dan halus, mau berpinar-pinar biji mata dibuatnya.

Kelebihannya dengan ada Wifi di rumah, saya boleh membaca FB, Blog dan berGoogle sambil baring-baring dan tak kisah berada di mana waima dalam toilet sekalipun. Tak payah nak ke meja menghadap PC sebab saya tak guna laptop. Akibatnya dah naik malas nak menulis dan sebagainya. Apapun melihat dan membaca melalui skrin besar tentulah lebih jelas dan puas.

Akhirnya selepas menghantar juga CPU ke pusat servis, dengan bayaran RM15 semuanya kembali normal. Rosaknya sikit saja, malah bukan rosak pun kata pekerja terbabit cuma silap sana sini berkaitan sistem. Entah sistem ke apa ke aku bukannya tau sangat, janji PC ni dah kembali pulih seperti asal. Itulah ruginya kita kalau cuma tau pakai tapi tak tau nak servis dan memperbaiki mana yang rosak. Pernah hantar ke beberapa pusat servis dulu ditekannya kita dengan bayaran yang tak masuk akal, terasa macam kena tipu pun ada.

Alhamdulillah, hari-hari dilalui bersama Ramadhan al Mubarak berjalan dengan sempurna. Tau-tau hari sudah masuk hari ke 7 umat Islam berpuasa. Bermakna sudah 7 hari kita diberi oleh Allah swt peluang menikmati kelebihan dan ganjaran yang dijanjikanNya. Terpulanglah kepada kita bagaimana mahu meraih peluang mengumpul pahala berganda pada setiap hari dan ketika.

Buat pertama kali iftar kami berlangsung dengan cukup korum. Semalam, Angah kami jemput dari Hentian Pekeliling setibanya dari UiTM Jengka. Seboleh-boleh dia mahu pulang ke rumah merasa berbuka puasa di samping keluarga. Mengucap syukur dia terharu bercampur gembira sewaktu kami bersama-sama menghadap hidangan. Sempat lagi terkenangkan teman sebilik yang tidak pulang berbuka puasa di bilik dengan nasi bungkus.

Sayangnya sekejap benar angah dapat berada di rumah, sampai 2.00 petang semalam dan petang nanti akan kembali semula ke Jengka. Namun, kesempatan berharga yang diizinkan Allah ini memang sangat dihargai oleh angah. Bagaimanapun, dia mesti pulang kerana tidak mahu ponteng kelas. Syukur semua tugasan sudah dibereskan sebelum balik semalam. Angah perlu menunggu tarikh 26.8.11 untuk pulang semula ke kampung sempena cuti hari raya.

Kepulangan anak-anak memang dinanti oleh ibu dan ayah. Demikianlah pastinya yang dirasa oleh orang tua kita semasa ketiadaan kita merantau belajar atau bertugas. Kini aku dan suami benar-benar merasakan perasaan itu. Tak sabar rasanya menunggu kepulangan anak ke pangkuan kita dan perasaan amat gembira serta bersyukur apabila saat itu tiba.

Makan bersama terasa sangat enak, bual bicara dan gurau senda terasa riuh dan meriah. Sungguh ni'mat Allah yang mana satukah hendak kita dustakan. Kecapilah ni'mat berkeluarga bahagia ini dengan rasa syukur kepada Allah. Ini hanya sebahagian kecil berbanding ni'mat-ni'mat lain yang Allah limpahkan kepada kita. Patutkah kita menjadi hamba yang kufur dan sombong bongkak tidak mahu sujud bersyukur kepadaNya.

Nanti jangan sampai rasa ni'matnya pulang ke kampung diambil Allah. Rasa ini kian berkurang apabila kedua-dua orangtua kita sudah tiada lagi di dunia ini. Kembali kita ke kampung sudah tidak disambut oleh tangan tua mereka menyambut salam dan pelukan kita. Senyum dan tawa riang mereka telah sunyi sepi. Saat ini Aidilfitri bagaikan hambar. Hanya pusara tempat kita menziarah ibuayah tersayang di pagi raya.

Diri ini sudah bertahun-tahun melaluinya. Saat riang berbuka puasa bersama dan meriahnya Aidilfitri sudah lama ditinggalkan...hanya sanak saudara yang menanti kepulangan kami. Mujur aku masih punya ibu mertua, sekurang-kurangnya terubat rasa rindu kepada mak dan ayah. Ayuh, kita selesaikan Ramadhan ini dengan penuh khyusuk dan tawadduk kerana belum pasti kita masih dapat bertemunya di tahun-tahun yang mendatang.

Buat mak dan ayah serta bapa mertuaku... al Fatihah, semoga damai di sana di sisi Yang Esa.
Kami merindui kalian...










Thursday, June 16, 2011 5 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

SELAMAT HARI BAPA...abah, ayah, bapak...




Katanya bulan Jun ada sambutan hari bapa. Bulan lepas hari ibu. Alah.. suka-suka saja sesiapa yang nak menyambutnya dengan mengajak ayahanda atau bonda masing-masing pergi makan-makan atau bagi hadiah dan ucapan kasih sayang. Tak salah pun. Tak sedapnya, tiba-tiba ada pulak yang menyatakan sambutan begitu adalah haram. Sesetengah masyarakat kita memang mudah benar menghalalkan dan mengharamkan sesuatu. Perkara yang pasti haramnya pandai-pandai nak dihalalkan..semacam ikut selera masing-masing saja.

Aku ni dah lama tiada beribu dan berbapa lagi setelah kedua-duanya kembali menghadap Illahi. Baik ibubapa kandung mahupun ibubapa saudara yang memelihara, mendidik dan membesarkan aku sejak lahir. Yang pasti segala jasa mereka tidak akan terbalas olehku. Melalui ibubapa kandung, aku lahir ke dunia ini. Bersama ibubapa saudara(makcikku) aku dibesarkan, diberi pendidikan dan ditumpahkan kasih sayang yang tidak berbelah bagi.

Beruntung rasanya kerana dianugerah Illahi dua orang bapa. Peliknya aku tidak merasa kasih sebenar bapa kandung kerana dia langsung tidak memeliharaku dan tidak juga rapat dengan aku berbanding pakcik-pakcik aku yang lain. Syukurnya dia sudi menjadi wali semasa hari pernikahan kami dan aku cukup berterima kasih atas kesempatan itu. Barulah benar-benar terasa bahawa aku sebenarnya punya bapa kandung. Gembira dan terharu mengenangkannya.

Seorang lagi bapa yang memelihara aku adalah suami pada makcikku sendiri, adik bongsu bapa kandungku. Bersama dialah aku benar-benar rasa ni'mat mempunyai seorang bapa. Dia menyayangi aku bagai menatang minyak yang penuh. Kasih seorang bapa terasa begitu tulus dan ikhlas, sentiasa penuh kasih sayang sehingga akhir hayatnya. Pada usia 87 tahun dia meninggalkan aku dan alhamdulillah saat-saat akhirnya dia tinggal di hospital aku sempat menjaganya selama seminggu atas izin suami.

Seorang lagi bapa yang sempat aku menumpang kasih adalah bapa mertuaku. Dengan rupa wajah yang serius berserta bentuk badan yang tegap walau sudah berusia, aku agak kecut perut sewaktu mula-mula aku diperkenalkan dengannya. Suaranya saja bila menegur anak cucu boleh membuatkan mereka menikus semuanya.

Rupanya bila sudah berkumpul menjadi ahli keluarga ternyata tanggapan aku meleset. Dia memang nampak bengis namun hatinya lembut dan penyayang. Aku begitu rapat dengannya. Boleh berbual dan bertanya apa saja. Bersembang dan berceloteh sambil gelak ketawa. Ibu mertuapun kadang-kadang naik pelik. Berani betul menantu dia yang satu ini. Suami aku pun kurang berani nak bersembang sesuka hati dengan 'bapak' sebab dari kecil dia kurang rapat apalagi beramah mesra seperti aku dengan 'ayah' bapa saudara yang memelihara aku.

Dengar cerita adik beradik kandung aku, 'abah' bapa kandung akupun tak kurang garang dan panas barannya. Patutlah mereka selalu mengatakan betapa aku beruntung diberi kasih sayang oleh makcik aku bersama suaminya. Cemburu mereka melihat kemesraan kami sekeluarga. Demikianlah betapa bijaknya susun atur Allah swt dalam menentukan perjalanan hidup seseorang. Maha Berkuasa Allah tidak pernah menzalimi seseorang bahkan setiap sesuatu yang berlaku itu ada hikmahnya.

Maka akulah antara insan yang selalu mengucap syukur atas ni'mat mempunyai bapa seperti yang Allah swt izinkan. Aku akan sentiasa mendoakan kesejateraan buat ketiga-tiga bapa kesayanganku ini. Segala jasa, budi baik dan kasih sayang mereka hanya Allah swt yang akan membalasnya. Buat allahyarham Abah, Ayah dan Bapak.. anakanda, suami dan cucu-cucumu mendoakan mudah-mudahan kalian ditempatkan bersama-sama mereka yang beriman. Sejatera dan aman damailah kalian di sisiNya. Salam rindu kami buatmu..Al Fatihah.

Buat suami tercinta, setinggi-tinggi terima kasih kerana menjadi idola kepada anak-anak. Sifat-sifat mulia seorang bapa ada dalam dirimu. Pantaslah dirimu dikasihi dan disayangi sepenuh hati sebagaimana mereka mengasihi diriku sebagai seorang ibu.
Tuesday, May 31, 2011 6 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Sambutlah REJAB, SYAABAN dan RAMADHAN ..



Alhamdulillah..syukur ke hadrat Illahi, sampai jua usia bertemu dengan tiga bulan mulia iaitu REJAB, SYAABAN dan RAMADHAN. Kutip dan titiplah pahala sebanyak mungkin.Bermula dengan Rejab, ayuh perbanyakkan berpuasa sunat dan lipatgandakan amal ibadah. Sekurang-kurangnya kita sudah pun berniat yang baik-baik, selebihnya berusahalah kita melaksanakannya mengikut keupayaan masing-masing.

Bagi kaum wanita, khusus para isteri. Jangan lupa memohon keizinan suami tercinta sebelum melakukan puasa sunat, Jangan nanti alasan letih dan penat berpuasa dijadikan alasan tidak melayan makan minum dan keinginan suami. Dibimbangi ganjaran pahala yang dicari.. dosa pula yang menghampiri.

Inilah juga masa paling cantik bagi kaum wanita yang berhutang puasa pada Ramadhan yang telah lalu. Sambil wajib membayar hutang dapat juga pahala berpuasa di bulan Rejab. Jangan bertangguh, qada' puasa itu wajib dan jangan diambil ringan.

Sambil menyeru pada diri sendiri..mari kita berazam untuk beramal dan beribadah sebanyaknya. Ayuh kita muhasabah diri, mengenang dosa-dosa dan salah silap yang sengaja atau tidak kita sedari. Mari kita insafi dan koreksi diri di bulan Rejab ini. Insyallah menjelang Syaaban seterusnya Ramadhan, mudah-mudahan kita sudah sedikit sebanyak mempersiapkan hati nurani, akal fikiran, tingkah laku, percakapan dan tindakan, selari dengan tuntuan agama.

Menurut maksud sebuah hadith Rasulullah SAW bermaksud, sesiapa yang berpuasa sebulan pada bulan Rejab..maka Allah SWT menyeru kepadanya;

"Telah wajib hakmu atas-Ku, mintalah olehmu kepada-Ku. Demi ketinggian dan kebesaran-Ku, tidak akan Aku tolak hajatmu. Engkau adalah jiran-Ku di bawah 'Arasy-Ku. Engkau kekasih-Ku daripada semua makhluk-Ku. Engkau mulia di sisi-Ku. Berbahagialah kamu, tiada hijab di antara Aku dan engkau."

Ayuh kita rebut pahala kesemuanya dengan rahmat Allah. Hadith Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a bermaksud;

"Rejab adalah bulan Allah, Syaaban adalah bulan ku (Rasulullah) dan Ramadhan adalah bulan umatku."

Akhir kalam, sebagai seorang yang tidak lepas membuat dosa..dengan penuh keinsafan diriku memohon ampun dan maaf zahir dan batin. Andai pernah bicara dan tingkah lakuku menyinggung serta menyakiti hati kalian duhai sanak saudara dan teman-teman semua. Doaku semoga kehidupan kalian diberkati dan dirahmati Illahi di dunia dan akhirat. Amin..



Sunday, May 29, 2011 6 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Makan buah berangan sambil berangan-angan...

Hari Ahad lepas Zohor aku, suami dan Sakinah ke jemputan kawin di rumah Hj Roslan Sek 15. Selesai menjamu selera dan bersalaman dengan tuan rumah, kami menuju ke PKNS untuk mencari barang-barang keperluan rumah.

Sampai hujung bulan pepandai jer aneka barang keperluan kat rumah ni menyusutkan diri. Sabun basuh, pencuci lantai, pencuci toilet, shampoo, bawang kecik, besar, putih, merah, kentang, gula, beras, milo dan seribu macam jenis benda dah tinggal ciput dan kehabisan. Makanya encik suami kenalah menjalankan tugasnya memenuhi keperluan seisi rumahtangga yang digelar nafkah zahir.

Sila penuhkan troli di pasaraya dan kayakan tokey Billion tempat aku selalu bershopping keperluan rumahtangga. Senang ke sini sebabdekat rumah dan semuanya ada. Lagipun kami dah hafal semua rak yang perlu dituju. Biasanya barang yang nak dibeli lebihkurang itu juga tiap bulan. Inilah masa nak capai apa saja untuk diselit-selitkan bagi memenuhkan troli, itu encik suami yang pesan. Hari lain tawaran ditutup, ek eleh..

Dah bertolak balik sempat lagi suruh suami singgah jap beli buah berangan kat tepi jalan. Ini buah febret aku sejak kecil. Buah berangan yang digoreng dengan pasir/batu kecil-kecil dalam kuali di atas api kebiasaannya dikuasai peniaga Cina. Kini dah ramai orang kita yang mengambilalih perniagaan ini. Eloklah tu, cuma.. carilah buah yang bermutu dan pastikan yang fresh.

Pernah aku terkena peniaga melayu dan cina, menjual buah berangan yang isinya agak kecut dan kering. Akibatnya rasa isinya sudah tidak lemak manis lagi. Hilang keenakan memakannya. Sedangkan isi buah berangan yang bermutu, tatkala disuapkan ke mulut lalu dikunyah..masyallah sedapnya tidak terkata. Lemak..manis.. memang membuatkan aku di awang-awangan. Sedikitpun aku tak terasa jemu dan penat mengopek kulitnya yang yang tebal dan ada kalanya agak payah dibuka.

Mengunyahlah aku dengan ni'matnya sambil berangan-angan sepuas-puasnya. Cuma satu masalah setelah isi buah berangan ini hadam dalam perut, ia akan menghasilkan angin-angin semulajadi yang keluar agak kerap walaupun perut kita tidah terasa kembung. Eloklah tu kan..kan.. dan jaga diri baik-baik agar tidak dipandang kurang adab apabila berada di hadapan orang ramai. Sebenarnya kalau orang tak ramai lagi bahaya.. ek..!

Tak pasal-pasal dah berpuluh tahun makan buah berangan, tetiba dapat idea baru. Nampak adik syok makan cheese depan mata, kecurlah pulak. Mulut tengah kunyah buah berangan, masukkan pulak sepotong cheese dan kunyah sekali rap. Masyaallah... teramat sedaplah pulak. Bertambah-tambah rasa lemak manis masin buah yang dah sedia sedap tadi. Geleng kepala suami dan anak-anak tengok. Dasar kuat makan dan tak reti berpantang. Pantang jumpa pandai laa..

Memang pantang jumpa buah berangan. Aku boleh mengadap sorang-sorang, sambil tengok tv. Sepeket buah berangan berharga 5 atau 10 henggit aku kunyah sampai letih. Dah diaorang kat rumah ni tak berapa minat sapa suruh. Kang tak habis suami kata aku kaki membazir. Maka layan jerlah..penat aku stop kejap..kang lapang sambung makan lagi..

Makan buah berangan juga mengingatkan zaman bebudak aku. Bila kami makan sebiji buah cempedak di rumah, bijinya mak suruh kumpul. Lepas tu dia cuci, rebus dalam air campur sedikit garam. Bila empuk, panas-panas lagi aku dah berebut nak makan. Bestnya makan ramai-ramai, waktu tu bukan senang nak makan buah berangan. Kena beli dengan apek cina tepi kedai kat bandar dan harganya mahal loh.. Oleh itu jangan membazir buang biji cempedak begitu saja.


Pandai-pandai anak dara aku layan maknya makan, siap tolong kopekkan kulitnya dan gulungkan dengan cheese.. kasi up grade ini buah berangan. Kalau gini gayanya dihidangkan kat hotel mesti melambung-lambung harganya sebiji.

Kepada sesiapa yang juga peminat makan buah berangan, cubalah resepi dan teknik baru ni. Aku yakin ia tidak mengecewakan citarasa anda, cuma pastikan tekak kalian boleh terima chesee keping-keping yang sesuai untuk bebudak nak membesar. Banyak sangat makan kang badan yang dah sedia membesar cam aku ni akan mengembang biak macam bini king kong pulak. Makanlah dengan berpada-pada. Selamat mencuba.
Friday, May 27, 2011 9 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Bila sudah ajal...

Foto terakhir beberapa minit sebelum Tatam pergi meninggalkan kami...

Al kisahnya, aku sekeluarga masih bengkak2 mata kesedihan di atas kematian TATAM kucing kesayangan kami. Petang semalam lebih kurang pukul 4.00 ptg, aku dan Nur Sakinah keluar membeli barang keperluan di Giant, Bangi. Dalam perjalanan balik kira-kira jam hampir 6.00 ptg, suami telefon mengatakan Tatam dah terbaring mati di atas rumput di hadapan rumah tempat aku parking kereta.

Masyallah.. sebelum memulakan perjalanan tadi aku dan kakak sempat bermain2 dan mendukung Tatam sambil kami snap beberapa keping gambar. Oleh kerana Tatam dan Tom suka bermain di bawah kereta, maka setiap kali sebelum memulakan perjalanan kami akan pastikan mereka berada di tempat yang selamat.

Sakinah telah pasti Tatam dan Tom berada di dalam pagar di halaman rumah, baru kami mulakan perjalanan. Kami bergerak tanpa merasa dan mendengar sebarang perkara yang tidak diingini. Kami begitu yakin bahawa Tatam sedang bermain dengan Tom di dalam halaman rumah. Apakan daya...sesungguhnya Allah swt jua yang memegang nyawa setiap makhluk.

Tiba-tiba dengan sekelip mata, aku menerima panggilan suami Tatam telah tiada. Dalam telefon suami berkali-kali bertanya adakah aku yang terlanggar Tatam tadi. Aku tau dia tersangat sayangkan Tatam. Tatam juga memang teramat manja dengan dia. Kedua-dua ekor kucing begitu rapat dengan suami. Setiap kali mendengar bunyi kereta dan motor suami yang baru pulang dari tempat kerja atau surau/masjid, pasti kedua-duanya akan berlari-lari menyambut tuannya.

Aku tidaklah terlalu terkesan sekiranya benar aku yang terlanggar Tatam sebab aku sedikitpun tidah perasan akannya. Seandainya pada ketika itu aku terasa dan terdengar bunyi aku sedang terlenyek Tatam, lalu dengan cemas keluar dari kereta melihat dia cedera parah dan mati di depan mata... pasti perasaan menjadi teramat pilu ditambah dengan rasa bersalah sampai bila-bila.


Lihatlah Tatam yang comel, manja dan cerdik. Bukan mudah melupakan kenangan bersama dia..

Tom memandang pilu jasad Tatam yang ditutup akhbar, saat ini suami masih tidak sanggup hendak menggali tanah dan mengabdikan jasadnya. Suami mahu menunggu adik pulang dari sekolah untuk menatap buat kali terakhir jasad Tatam... Akhirnya setelah kembali berjemaah maghrib di surau, barulah datang kekuatan bagi menanam jasad Tatam. Kebetulan lubang sudah sedia digali beberapa hari untuk suami menanam pohon kuini atau gajus yang dibelinya. Rupanya perancangan Allah termakbul dahulu. Lubang digali rupanya untuk menempatkan kucing kesayangnya buat selama-lamanya.

Masakan boleh melupakan Tatam begitu mudah, setelah melihat dia lahir ke dunia di depan mata. Menjaga dan memelihara semasa sakit dan sihatnya. Bermain, bergurau dan bermanja dengannya adalah memori paling indah....

Pagi selepas solat Subuh, aku masih sempat bermain dan mengambil gambarnya yang sibuk hendak menangkap tali kamera... Selamat tinggal Tatam 26.11.10 - 27.5 11.

Kelihatan Tatam yang sedang melunjurkan kaki. Saat-saat manis mereka berkumpul anak beranak. Akhirnya hanya Tatam dan Tom yang kami pelihara. Dua lagi adik beradiknya kami beri kepada tuan baru dan begitu juga dengan ibunya yang sarat bunting kali kedua.

Duhai Tatam yang kami kasihi... Allah lebih menyanyangi kamu.. syukur masih ada Tom buat pengubat rindu dan Tom juga kelihatan tercari-cari kerana dia pasti sunyi tanpa Tatam tempat bergurau, bergumpal dan berkejar-kejaran sepanjang hari...

Angah yang juga sangat memanjakan Tatam dan Tom pasti sedih dan terkilan tidak dapat bersama Tatam sejak dia berada di UiTM, Jengka. Angah sangat perihatin dan paling rajin ke kedai membelikan makanan Tom dan Tatam. Dia belum dikhabarkan akan kematian Tatam.

Aku tak mahu berlarut dalam kesedihan, nak happykan hati dan perasaan.. Kematian memang suatu peringatan bagi kita.. kematian haiwan kesayangan pun kita bersedih, inikan pula perginya orang tersayang di sekeliling kita. Sungguh.. kematian adalah perkara paling hampir dengan kita. Sangat hampir... dan akan tiba bila-bila.


Berita gembira bila pertama kali mendengar suara Angah di telefon. Suara girang berbaur sebak bila dia dapat bercakap dengan ibunya. Kata Angah dia sihat dan merasa seronok menjalani minggu mesra siswa di kampus. Kesemua siniors baik-baik, rakan sebilik ok, makan sedap, tidur nyenyak walaupun program sangat padat. Bangun 4.30 pagi dan selesai jam 1.00 malam. Seronok katanya dapat solat berjemaah setiap waktu dan akan cuba kekalkan seperti yang maknya pesan. Alhamdulillah....setiap waktu mak ayahnya mendoakan yang terbaik untuknya. Nanti ada cuti panjang dia akan pulang ke rumah dan tak sabar menanti saat itu.



Di hari pendaftaran... berdebar-debar akan menempuh hidup baru di kampus dan suspen bakal ditinggalkan mak, ayah dan kakak untuk pulang semula ke Bangi, hu..hu..

Lagi khabar gembira.. syukur kakak Kina telah menerima keputusan final exam diploma dia dengan cemerlang.. fiying colours and dean least.. alhamdulillah. Sedang berdebar-debar juga menunggu di mana dia akan di tempatkan untuk menyambung degreenya nanti. Harap-harap janglah jauh-jauh sangat... 4 kampus dia bakal ditempatkan, sama ada di Shah Alam, Segamat kampus lamanya, Sg Petani atau Terengganu.

Walau di manapun nanti, mak ayah tetap bersyukur. Paling penting kakak gembira meneruskan pengajian dengan semangat membara dan berusaha bersungguh-sungguh selama 2 tahun saja lagi bagi mencapai cita-citanya menggenggam ijazah dengan jayanya, insyaAllah.
Saturday, May 14, 2011 8 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Giliran Angah pula...

tanda lahir di tangan angah menjadi panduannya sejak kecil bahawa itulah tangan kanan sebab angah kidal dan selalu keliru antara tangan kanan dan kiri...



bakal mendiami salah satu bilik di kolej kediaman ini..nikmati dan tempuhi alam baru sebagai siswa universiti.. mak, ayah dan kakak kina telah melaluinya..


Abang Ngah rasa bersyukur sangat bila ditawarkan melanjutkan pelajaran ke UITM, Jengka Pahang. Lama sangat rasanya duduk tidur baring tanam anggur kat rumah. Beberapa kali dia mengeluh dan berharap agar cepat-cepat dapat sambung belajar samada di IPTA/IPTS atau mana-mana kolej. Janji belajar dan relevan dengan bidang yang diminatinya iaitu sains atau IT.

Sebenarnya dia juga sedang menunggu panggilan ke PLKN kerana namanya tersenarai bagi panggilan ke 3 bermungkinan pada bulan sepuluh nanti. Oleh kerana panggilan ke IPTA telah tiba maka jawabnya, PLKN terpaksa ditangguhkan sehingga dia tamat belajar dan bukan dibatalkan. Habis belajar nanti dia tetap dipanggil semula menjalani latihan, demikian katanya undang-undang baru PLKN.

Dalam suka, angah tetap berdebar-debar untuk menempuh alam baru. Paling dia gemuruh kerana terpaksa berjauhan dari ibu kesayangannya. Walau sudah 17 tahun, sebagai satu satunya hero dalam rumah ini selain ayahnya dia merupakan anak yang manja. Sikit-sikit mak itu, mak ini. Walaupun ayahnya tak garang tapi payah betul dia nak cakap direct pada ayahnya bila hendakkan sesuatu. Seboleh-bolehnya kena melalui mak dia dulu sebagai orang tengah. Malu dan segannya lebih kepada ayahnya. Agaknya benarlah kata orang anak lelaki selalunya jadi anak emak.

Untuk menghilangkan resah angah, hujung minggu lalu kami membawa dia survey meninjau ke UITM, Jengka. Kami sebenarnya selalu mengharapkan andai anak-anak ditawarkan ke IPTA, janganlah terlalu jauh sangat. Syukurlah perjalanan yang menempuh pemandangan yang cantik dan melintasi penempatan peneroka Felda Jengka, tidaklah sejauh mana. Lebihkurang 2 jam, kami sudah sampai ke destinasi. Aku dan suamipun belum pernah sampai ke sana, nanti bila dah tau jalan dan tempatnya mudah kiranya apabila nak menghantar angah pada hari Sabtu 21.5.11 nanti. Tidaklah sesat terlajak meraban entah ke mana-mana membuang masa.

Sebelum sampai masuk ke daerah Jengka, kami dah pun terbelok masuk susur ke Termeloh. Mujur semasa membayar tol sempat ayahnya bertanyakan gadis tol jalan sebenar menghala ke Jengka. Walaupun boleh melaui jalan Termeloh tetapi perjalanan akan jadi lebih jauh sebab melaui jalan lama.

Keputusan terus dibuat untuk masuk ke Termeloh dan singgah makan di gerai berdekatan sebab perut masing-masing dah berkeroncong. Terbuka selera dapat menjamu ikan patin masak gulai tempoyak. Sebelum makan kami bertanya dulu berapa harga seketul ikan, dibimbangi terkena RM30 seketul mau pitam dibuatnya. Mujur cuma 6 hinggit aje sebab bukan patin sungai. Alahai... cuma nak makan ikan patin jer, besar mana le beza rasa isi ikan patin sungai dan pantin sangkar. Jangan bau hanyir dan bau tanah sudah. Berselera betul suami makan sampai tambah nasi lagi sepinggan.

Selepas bertanyakan penduduk tempatan jalan sebenar menghala ke UITM, Jengka.. kami keluar semula ke tol dan menuju hala ke Kuantan. Tidak berapa jauh sudah kelihatan signboard jalan masuk ke Bandar Pusat Jengka dan ke UITM. Akhirnya kami pun sampai ke tempat yang dituju. Di pintu masuk kampus, kami ditahan Pengawal Keselamatan/Pak Guard yang bertanyakan tujuan nak masuk ke dalam. Al maklum sekarang pelajar sedang bercuti panjang. Mak aii.. bertanya dengan muka serius macamlah kami ada sembunyikan Osama bin Ladin dalam kereta. Suami jawab sesaja nak survey sebab akan daftar anak hujung bulan nanti. Akhirnya kami dibenarkan masuk.

Puas pusing-pusing bawa angah tengok sekitar kampus biar dia rasa cam bestnya kena duduk kolej. Terkebil-kebil dia bila kami tunjukan asrama siswa yang bakal dia diami. Bibir angah tersenyum tapi hati siapa yang tau. Kakaknya sakat dan mengusik angah, baik-baik ada hantu Anjasmoro dan Nyiang rapik kat bilik air kolej. Kah..kah..kah.. kami ketawa guling-guling tengok bulatnya mata angah.

Habis sesi pusing-pusing kampus, kami mula beredar untuk pulang ke Bangi. Angah kata dia suka dan tak sabar nak mulakan pengajian. Syukur alhamdulillah...kami berpesan agar nanti angah belajar bersungguh-sungguh. Pandai-pandai suaikan diri dengan persekitaran dan pergaulan. Jaga disiplin diri, jaga sahsiah dan akhlak sebagai pelajar, jaga solat serta hormat kepada para pensyarah.

Anak mak Muhammad Asnawi - tujuan angah ke universiti adalah untuk belajar maka belajarlah dengan niat kerana ALLAH. Disamping itu kutip dan galilah ilmu sebanyak mungkin sehingga angah berjaya. Berjaya membentuk diri menjadi orang yang berguna dan berbakti kepada keluarga, agama, bangsa dan negara tercinta.


Friday, April 15, 2011 4 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Tolong jangan membazir boleh...?



Errrk... Alhamdulillah... Lebih panjang lagi, alhamdulillahillazi atamana wasaqana wajalana minalmuslimin. Begitulah hendaknya setiap kali selepas menjamu selera. Errrk..! Alhamdulillah. Kenyang.

Lewat FB aku menjamu mata melihat video bagaimana sebahagian manusia yang mewah pergi makan dan gemar jalan-jalan cari makan. Dengan kemampuan yang ada kebanyakan kita boleh singgah ke mana-mana mencari makan. Boleh pilih mana-mana tempat makan yang digemari. Boleh mencuba di hotel, gerai dan restoran baru yang dicadang teman-teman. Pendek kata dengan sedikit sebanyak kemampuan yang ada kebanyakan kita sudah meneroka sebegitu banyak destinasi menjamu selera untuk kita labuhkan keinginan nafsu makan kita yang tak pernah padam ini.

Lewat video itu aku melihat bagaimana mereka yang susah, miskin dan tidak punya wang menghargai apa ertinya sesuap makanan. Betapa ni'mat dan lazatnya rezeki Allah yang berupa makanan. Selagi ia masih boleh dimakan, walaupun cuma sisa-sisa lebihan makanan orang namun ia tetap rezeki paling lazat di dunia. Rezeki yang patut disyukuri kerana sekurang-kurangnya ia sudah dapat menyumbang dari rasa lapar kepada kenyang pada hari itu.

Dengan berebut-rebut mengejar dan mengerumuni tong plastik sampah yang berisi tulang-tulang bersisa cebisan daging ayam goreng 'fast food' bekas sisa buangan orang mereka makan dengan rakus akibat rasa lapar yang amat sangat.

Atas budi baik hamba Allah, bapa kepada beberapa orang anak kecil yang juga turut kelaparan di rumah, beliau setiap hari akan berusaha membawa balik ke rumahnya sisa makanan yang dikumpul untuk dibuang dari restoran tersebut. Menyelongkar sisa-sisa tulang yang masih tersalut isi ayam dikumpul ke dalam bag plastik sampah dan dipilih untuk dibawa pulang buat rezeki mulut dan perut lapar anak-anak kecil jiran berdekatan termasuk ahli keluarganya sendiri.

Melihat wajah-wajah riang anak-anak berlari-lari menyambut kepulangannya, benar-benar mencuit perasaan. Berebut-rebut tangan-tangan kecil memugut hidangan paling istimewa yang hanya berupa tulang-tulang ayam sisa buangan manusia-manusia yang sudah tidak pelik akan erti sesuap makanan. Lalau tangan-tangan kecil itu menyuapkan ke mulut mereka dengan rakus bagaikan itulah pertama kali mereka bertemu makanan paling sedap di dunia.

Apabila pulang ke rumah sebahagian kecil sisa makanan yang diasing buat keluarga, dihidang pula untuk santapa sekeluarga. Dengan mesra si ibu meletakkan ke dalam pinggan setiap anak di atas meja, seketul dua sisa-sisa tulang dan lebihan sisa mee/spaggeti. Begitu juga ke dalam pinggan dia dan suami, lalu mereka sekeluarga berdoa mengucap syukur atas rezeki yang terhidang sebelum hidangan lazat itu disuap ke mulut masing-masing. Makanlah mereka sekeluarga dengan raut wajah sangat gembira dan bersyukur.

Renunglah ke dalam diri. Lihatlah anak-anak kita. Di sisi manakah kita. Tentulah kita akan berkata kita adalah di kalangan mereka yang paling bersyukur kepada Allah. Kita bekerja dan memperoleh wang, maka kita berhak berbelanja mengikut kehendak kita. Kita boleh membeli apa saja dihajati dan makan apa yang diingini kerana kita mampu. Kita ada duit. Di samping itu kita pun turut besedekah beramal jariah. Bukankan ia memadai. Tidak terlalu berlebih-lebihan dan tidak terlalu kikir.

Hanya satu yang seringkali kita lemah dan kalah, sama ada dalam sedar atau tanpa sedar bahawa kita ini suka membazir. Membazir dalam banyak perkara. Membazir wang, makanan, pakaian, air, elektrik, masa dan macam-macam lagi. Sedangkan kita biasa mendengar peringatan bahawa membazir itu kawan syaitan.

Kalau makan, nak penuhkan pinggan, akhirnya terbuang. Baju, seluar, tudung, dah penuh almari. Kasut tinggi rendah dan bag tangan aneka warna macam-macam jenama dah penuh rak. Peliknya bila nak ke majlis, ada-ada saja yang tak kena. Mulalah berfikir-fikir nak cari yang baru. Terngiang-ngiang di telinga membazir itu amalan syaitan. AaaH..! Itu syaitan...aku tak.

Baru-baru ini aku sekeluarga menjamu selera ke Restoran Wong Solo. Menunggu hidangan di pesan sampai, mata nakal aku melilau menjeling meja-meja kosong yang baru ditinggalkan. Masyallah.. mewah sungguh rakyat Malaysia ini. Makan cuma dua orang tetapi makanan yang dipesan mengalahkan nak makan sepuluh orang. Sudahlah harga makanan di situ agak mahal harganya, sanggup dibiarkan terbuang cuma dijamah sedikit saja.

Pantang betul aku kalau orang makan tak dihabiskan. Kalau dah tahu tak boleh nak masuk perut begitu banyak, pesanlah sekadar yang sepatutnya. Lain kali jika teringin mencuba menu yang lain, silalah datang lagi. Jangan tamak mengikut nafsu makan yang rakus, menghimpun segala jenis makanan ala-ala rancangan JJCM di tv dan akhirnya ia terbuang begitu saja.

Sakit mata melihat udang dan sotong goreng tepung cuma dijamah sedikit dan ditinggalkan, ayam penyet cuma dicuit-cuit, sup buntut/ekor cantik dalam mangkuk, sambal udang petai bersisa sedikit dan air alpukat/avocado dihirup macam nak tak nak saja. Sudahnya pasangan romantis ini beredar membayar harga makan di kaunter dan berlalu dengan kereta Myvinya.

Aku terkulat-kulat melihat pekerja restoran mengangkat pinggan manggkuk sambil mencampak sisa makanan lazat tadi ke dalam bekas untuk dibuang ke dalam tong sampah di dapur. Sebenarnya, jauh dalam hati aku berkata-kata..ya Allah sayangnya, berdosanya membazir sebegitu rupa. Ramai lagi orang susah di luar sana yang perlu mengisi perut kosong mereka sedangkan tiada sesuap nasi hendak dimakan.

Kalau ikutkan hati, mahu saja aku bangun mengutip makanan yang terbiar itu untuk dibawa pulang. Sekurang-kurangnya boleh aku sedekahkan pada kucing-kucing di rumah atau yang terbiar di tepi jalan. Mengenangkan ramai pelanggan di sekeliling dan dikhuatiri dianggap kurang sopan oleh tuan punya restoran terpaksa aku diamkan diri. Maka berpura-puralah kita menjadi pelanggan yang paling berkemampuan, sedang menunggu pesanan dan layanan paling istimewa sambil sakit hati melihat pembaziran yang berleluasa di depan mata.

Aku mencuit anak-anak termasuk ayahnya sekali sambil memberi 'warning' supaya jangan berani-berani bersikap begitu. Ikut sunnah Nabi saw, makan sekadarnya sampai licin dan jilat jari yang bersisa makanan bukan membazir makanan sesuka hati. Pesan arwah emak dulu-dulu kesian nasi menangis kalau kita makan tak habis.

Tidak cukup sekadar kita mencari halalan toyibban dalam mengisi perut sedangkan dalam masa yang sama kita buang makanan dan membazir. Nanti tatkala Allah swt murka lalu menarik sedikit saja ni'mat makan dari diri kita, baru sedar diri. Kemudian jika diambilnya segala kemewahan dan segala kemampuan material kita, huru hara jadinya kita. Apatah lagi jika diambilnya seluruh kesihatan kita, di ketika itulah baru kita sedar betapa ni'mat hidup di dunia ini hanyalah sementara.

Sebagai peringatan kepada diri sendiri dan keluarga, ayuh kita cari-cari di mana cuainya kita dalam membentuk generasi tidak sukakan pembaziran. Jangan sampai digelar kufur ni'mat. Mari kita kikis dan buangkan sifat hodoh ini agar di masa akan datang kita menjadi manusia paling bersyukur ke hadrat Allah dan bersederhana dalam menguruskan ni'mat dunia anugerah Illahi. Mudah-mudahan kehidupan kita sekeluarga di berkati Allah dunia akhirat..amin.


Wednesday, March 16, 2011 4 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

10 AMALAN TERBALIK...


Jom kita bermuhasabah menilai kembali tentang amalan harian kita. Kot-kot ada amalan kita adalah terbalik atau bertentangan dari apa yang sepatutnya dilakukan dan dituntut oleh Islam. Mungkin ia berlaku tanpa kita sedar kerana kebiasaan atau terikiut-ikut budaya hidup orang lain.

Antara contoh amalan/kebiasaan terbalik:

1) Ketika menghadiri majlis tertentu kita berpakaian cantik, kemas, segak dan wangi tetapi bila menghadap Allah baik di rumah mahupun di masjid, pakaian lebih kurang saja contohnya telekung berbau masam sebab jarang dicuci, cuma pakai t-shirt dan kain atau seluar lusuh ketika solat.

2) Kalau menjadi tetamu di rumah orang dan diberi jamuan, kita rasa segan nak makan sampai tak habis apa yang dihidangkan kerana rasa segan dan malu. Sebenarnya kita dituntut agar dibanyakkan makan dan dihabiskan apa yang dihidang supaya tuan rumah rasa gembira dan tidak membazir. Jangan salah faham, sampai kita gelojoh dan tamak..makanlah dengan sopan dan pujilah keenakan masakan yg terhidang.

3) Kalau bersolat sunat di masjid amat rajin, tapi kalau di rumah sangat malas. Sedangkan yang dianjurkan oleh Rasulullah ialah solat sunat banyakkan dilakukan di rumah berbanding di masjid untuk mengelakkan rasa riak.

4) Kalau bekerja mengejar rezeki Allah tak kira siang malam, pagi petang..mesti pergi kerja. Hujan ribut tetap diharungi kerana hendak mematuhi peraturan kerja. Tapi ke rumah Allah (masjid/surau) walau tak ribut, tak panas, tak hujan sekalipun tetap tak datang ke masjid. Sungguh tak malu manusia begini, rezeki Allah diminta tapi nak ke rumahNya segan dan malas.

5) Bulan puasa adalah bulan mendidik nafsu termasuk nafsu makan yang berlebihan, tetapi dalam carta perbelanjaan setiap rumah orang Islam kita dapati perbelanjaan di bulan puasa adalah tertinggi dalam setahun. Sepatutnya perbelanjaan di bulan puasalah paling jimat dan terendah.

6) Kalau nak mengerjakan haji, kebanyakan orang akan membuat kenduri sebelum bertolak ke Mekah dan apabila balik dari Mekah tak buat kenduri pun. Sebenarnya anjuran berkenduri dalam Islam antaranya ialah kerana selamat dari bermusafir, maka dibuat kenduri, bukan kerana nak bermusafir.

7) Kalau hadir kenduri kawin, orang kerap salam berisi/salam keruk. Kalau tak ada duit nak dikepit dalam tangan, maka malu nak pergi makan kenduri. Tetapi kalau menziarah orang mati, tak segan pulak bersalam tak berisi. Sepatutunya kalau menziarah keluarga si matilah kita patut memberi sedekah. Kalau ke kenduri kawin, tak bagi pun tak apa kerana tuan rumah panggil untuk diberi makan bukan untuk menambah pendapatan.

8) Amalan kenduri arwah beberapa malam yang dilakukan oleh keluarga si mati selepas sesuatu kematian ( malam pertama, kedua, ketiga hingga ke tujuh misalnya) adalah terbalik dari apa yang dianjurkan oleh Rasulullah. Rasulullah telah menganjurkan agar jiran tetangga memasak makanan untuk keluarga si mati bagi meringankan kesusahan dan kesedihan mereka. Pihak keluarga si mati sedang dalam kesedihan terpaksa pula menyediakan makan dan belanja untuk mereka datang membaca tahlil. Tidakkah mereka yang hadir makan kenduri tersebut khuatir kalau-kalau mereka termakan harta anak yatim yang ditinggalkan oleh si mati atau harta peninggalan si mati yang belum dibahagikan kepada yang berhak menurut Islam?

9) Semua ibubapa amat bimbang kalau-kalau anak mereka gagal dalam peperiksaan. Maka dihantarlah ke kelas tuisyen walaupun banyak belanjanya. Tapi kalau anak tak boleh baca al-Quran atau solat, tak bimbang sangat pun malah berkira-kira nak keluarkan belanja menghantar anak ke kelas mempelajari al-Quran atau kelas khas mempelajari Islam. Kalau guru tuisyen , sanggup dibayar RM20 satu subjek dengan 8 kali hadir tapi kepada Tok Guru al-Quran nak bayar RM 15 sebulan 20 kali belajar pun menggeletar tangan. Kita sepatutunya lebih bimbang jika anak tidak dapat baca al-Quran dan tak tau bersolat dari tak lulus periksa di sekolah.

10) Seorang isteri kalau nak keluar rumah sama ada dengan suami atau tidak, bukan main lagi berhias dan berwangi-wangian. Tetapi kalau duduk di rumah, masya-Allah. Sedangkan dituntut seorang isteri itu berhias untuk suaminya, bukan berhias untuk orang lain. Kalau berbicara dengan lelaki lain bukan main sopan dan lemah lembut. Perbuatan amalan yang terbalik ini membuatkan rumahtangga kurang bahagia.

Sebenarnya banyak lagi amalan terbalik yang menjadi kebiasaan dan amalan kita seharian. Marilah kita berlapang dada menerima hakikat sebenarnya. Ayuhlah kita beralih kepada kebenaran agar hidup kita menurut landasan dan ajaran sebenar, bukan yang digubah mengikut selera kita semata. Allah swt yang mencipta kita..maka biarlah Allah yang menentukan peraturan hidup kita.

** suka makan apam balik.
Sunday, March 13, 2011 8 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Ikan di laut asam di darat, dalam periuk bertemu juga...

Cuti sekolah sudah bermula. Para guru ada banyak masa di rumah. Inilah peluang melayan anak-anak di rumah. Kalau tak bercuti ke mana-mana, seronok jugak kalau mencuba aneka jenis resepi untuk dihidangkan pada keluarga. Main masak-masak sama-sama dan makan sama-sama sekeluarga. Bagi mereka yang punya ramai ahli keluarga , pasti lebih kecoh dan meriah.

Kebiasaannya, anak-anak sejak kecil suka makan ayam. Hampir setiap hari pasti ada hidangan ayam. Terutamanya ayam goreng. Bagaikan tidak cukup-cukup makan di rumah, masih teringinkan KFC atau McD. Terlalu dihadapkan dengan ayam sampai ada sesetengah kanak-kanak hingga dewasa tak pandai/suka makan ikan.

Mujur anak-anak di rumah kami semuanya gemarkan ikan. Masak dan hidangkan apa saja jenis ikan mereka tidak menolak. Tak banyak karenah. Cuma sebolehnya elakkan memilih ikan yang banyak tulang. Bukan tak suka tapi terasa menyusahkan dan membuang masa nak memisahkan tulang dari isi. Aku yang dah tua ini pun serupa juga, selalu mengingatkan suami jangan cari ikan banyak tulang untuk dimasak. Melainkan ikan terubuk dan ikan parang sebab rasa lemak isinya apabila dibakar dan dicecah asam limau dan ikan parang masak asam pedad serta pindang, memang tak boleh tahan.

Cakap pasal ikan, kebiasaannya ikan laut jadi pilihan. Ikan merah, ikan jenahak, ikan kembung, ikan cencaru, ikan selar, ikan senangin, ikan pari dan macam-macam lagi. Sejak kecil keluarga aku di Johor memang tak makan ikan darat. Ikan keli, haruan, toman, talapia, sepat tak akan ada dalam menu seharian. Kalau boleh sebut pun jangan. Datuk nenek, mak ayah cukup geli geleman. Alasannya tak pasti. Memang aku tak pernah dapat menjamah apa-apa pun hidangan bersumber ikan darat. Sama ada mereka tinggal di bandar atau kampung, tetap tidak menggemari ikan darat.

Pertama kali makan ikan darat, sewaktu belajar di ITM, Shah Alam. Kawan- kawan datang dari pelbagai pelosok negeri juga dari latarbelakang yang berbeza. Bagi yang tinggal di kampung berdekatan dengan sawah dan sungai, pulang dari bercuti ada-ada saja bekal yang dibawa. Dari situ aku dapat kenal dan merasa kesedapan ikan sepat, keli, puyu, haruan dan talapia. Memang tak kurang hebatnya dan memikat selera.

Satu lagi kebetulan, apabila dipertemukan jodoh dengan suami. Beliau yang berasal dari kampung rupanya biasa makan ikan darat. Puyu, keli, sepat, haruan memang hidangan biasa. Malah biasa dibuat main semasa memancing di sungai.

Kalau dah jadi kegemaran suami, apalagi nak dikatakan. Alamatnya kenalah masakkan untuk hidangan keluarga. Cumanya sampai kini, aku masih geli memegang ikan keli segar. Apatah lagi kalau masih hidup. Biasanya walau telah disiang dan dibawa pulang, keli masih mengelitik kerana nyawanya cukup liat. Jangan sesekali menyuruh aku membersihkannya. Nanti aku boleh menjerit bergegar satu Bangi kegelian dan ketakutan. Peliknya..pandai makan dan berani pulak tolong masakkan, hingga masakan aku menjadi igauan anak-anak dan suami.

Kini jika singgah makan di mana-mana restoran, pantang nampak ikan darat seperti keli, baung, talapia, puyu dan lain-lain. Insyallah, pasti menjadi habuan kami. Bukan senang nak jumpa sebab aku tidaklah berapa rajin nak memasaknya berbanding ikan laut.

Mujurlah datuk nenek dan mak ayah aku menggemari satu-satunya ikan yang kelihatan seperti ikan darat iaitu ikan sembilang laut. Sekali pandang ramai yang tak dapat membezakan ikan sembilang dengan ikan keli. Sembilang biasanya dimasak asam pedas Johor dan rasanya memang sedap. Paling penting bagi ikan berbau hanyer seperti sembilang dan pari ini ialah cara membersikannya sebelum dimasak. Cucilah menggunakan asam jawa, limau atau tepung gandum hingga bersih, insyallah semasa dimasak ia tidak berbau hanyer. Demikian juga dengan ikan darat.

Syukur ke hadrat Allah kerana memberikan aku peluang merasa keenakan ikan-ikan darat ini. Sekarang ikan-ikan ini telah menjadi menu hidangan di hotel-hotel dan restoran-restoran dengan harga yang bukan calang-calang. Ikan darat telah dinaik taraf dan bukan makanan orang kampung semata-mata.

Antara ikan yang pernah kami makan...

Ikan talapia, sedap digoreng, dikukus, goreng berlada dan dibakar cecah air asam atau kicap bawang cili api.

Ikan sepat, selalu dibuat ikan masin/ikan kering, sedap digoreng, masak lemak cili api dan dibuat pekasam. Meleleh air liur....

BELUT. Alamak...! Setakat ini belum pernah mencuba. Gelinya...licin, liak lintuk mengalahkan ular. Namun kalau nak mencuba sup belut, ada dijual di Restoran Urat Ketin di Sek 7, Bangi. Berkhasiat dan power kata orang lelaki... Ada juga anak belut kering digoreng garing macam keropok...ini boleh try kot.. hu..hu..

Ikan puyu, goreng pun sodap..biasa makan ikan puyu pekasam..memang febret.

Ikan baung. Jarang jumpa dan harganya agak mahal, biasa nampak dijual di Pasar Tani di MAEPS, Serdang. Baung memang kegemaran suami. Kalau hantar dan jemput anak di Segamat pasti singgah di sebuah restoran di bandar Segamat. Asam pedas dan gulai lemak tempoyak ikan baung memang terangkat. Kami makan anak beranak puas-puas..

Ikan patin. Juga kegemaran kami sekeluarga. Biasanya masak asam pedas Johor ler.. bubuh serai, daun kesum... memang tak tahan....

Inilah ikan Sembilang laut. Ikan paling famous di Johor. Agak mahal juga harganya. Peliknya di negeri lain seperti N.Sembilan dan Selangor, tak ramai yang minat beli ikan sembilang ni.. harganya pun murah berbanding di Johor.

Ikan Keli. Di mana-mana pasar atau pasar raya kita boleh jumpa ikan keli dijual. Harganya pun sangat berpatutan. Kini menjadi kegemaran ramai. Keli goreng berlada, keli salai masak lemak cili api memang penambat selera.

Nampaknya di kalangan adik beradik aku, cuma aku yang jadi penggemar ikan darat. Rugilah diaorang tak dapat merasa antara ni'mat kurniaan Allah. Lepas ini ada banyak lagi jenis ikan darat yang akan aku sekeluarga cuba. Antaranya - ikan jelawat, ikan toman, ikan seluang, ikan kelah, ikan belida, ikan rohu, ikan sebarau, ikan tongsan, ikan kaloi, ikan kelisa dan banyak lagi hasil mahsul dari sungai, tasik, paya dan yang pasti ikan-ikan ini menjadi buruan para pemancing yang sabar dan setia.
Saturday, March 5, 2011 2 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Anak orang, anak kita...jaga-jaga anak kita..

Pagi Isnin 28 Feb 2011 - kami sekeluarga bertolak dari kampung suami untuk ke Segamat dahulu menghantar anakanda Kina pulang ke rumah sewanya. Mujur kuliah petangnya dibatalkan bermakna kami tak perlu terburu-buru untuk memastikan kakak tidak terlepas kelas petangnya.

Sesampainya ke bandar Segamat, cuaca panas terik. Suasana telah kembali normal selepas dilanda banjir tidak lama dulu. Singgah makan tengahari di sebuah restoran kegemaran. Setiap kali ke Segamat inilah restoran pilihan. Sebab utamanya, suami terpikat dengan gulai ikan baung yang segar dan lazat. Dimakan bersama sambal kupang, ulam-ulaman dan rojak..memang sedap, alhamdulillah.





Sedang asyik menjamu selera, terpandang pada seorang anak gadis manis yang telah selesai makan bersama 3 orang teman lelaki sepengajiannya. Gadis cantik rambut panjang ikal mayang bercelup warna perang. Berbaju kurung sopan sedang berborak bersama teman-temannya semeja.

Apa yang menjengkelkan aku ialah bila dijarinya terselit sebatang rokok. Sambil bersembang sambil dia menghisap dan menghembus asap rokok. Profesional sungguh dengan gaya santainya. Tidak perlu segan silu walau banyak mata yang memandangnya sinis. Aku bertanya kakak kalau-kalau dia kenal. Memang dia kenal kerana satu batch cuma lain bidang.

Kebetulan hari Isnin maka semua pelajar wajib berbaju kurung ke kampus. Bagi pelajar yang mewarnakan rambut, ia satu kesalahan semasa menghadiri kuliah. Maka mana-mana pelajar yang ketara mewarnakan rambut akan hadir kuliah dan masuk ke kampus dengan bertudung. Selesai kuliah dan ketika berada di luar kampus, terpulang. Ini bukan perkara pelik, sebab aku sudah biasa menyaksikan benda yang sama sejak aku menjadi student ITM berpuluh tahun yang lalu.

Apalagi hendak dikatakan...bagi sesetengah orang berpendapat, alah...setakat merokok atau menghisap shisha, apalah sangat...lagipun dia berada di luar kampus. Setakat menghisap rokok bukan hisap dadah. Iyalah hak individu, cumanya ia sangat-sangat tidak manis. Di hadapan orang ramai dan orang tua seperti aku. Si gadis rambut blonde ini pulak memakai nama pelajar Institusi Pengajian Tinggi Awam yang terkenal. Seharusnya dia dinasihatkan dan bak kata kakak, kalau dalam kampus sudah pasti kena tegur dan disaman Pak Guard. Oklah kakak, pengajaran buat kakak, abang ngah yang bakal ke universiti dan adik yang masih bersekolah.

Ingat anak-anakku, pembentukan akhlak yang mulia sangat penting. Seseorang Muslim tidak akan sempurna amalannya jika tidak disertai dengan akhlak yang baik. Hadith Rasulullah bermaksud: Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada paras rupa kamu dan harta kekayaan kamu tetapi Allah memandang kepada hati-hati kamu dan amalan-amalan kamu.

Rasulullah juga mengingatkan dalam sebuah hadith:

Dosa yang paling besar yang akan menimpa ibubapa di akhirat nanti ialah dosa membiarkan anak-anak mereka jahil dan buta agama.




Sempat juga kakak menyertai kami anak beranak ke majlis perkahwinan sepupu kembar mereka di JB. Seronok meraikan pengantin sambil berpeluang bertemu sanak saudara. Biasalah bila ada majlis kenduri kendara, inilah masa berkumpulnya kaum keluarga, sanak saudara dan teman taulan yang lama tak bersua. Silaturrahim terjalin mesra dan ikatan persaudaraan yang renggang bertaut semula.

Tahniah buat kakak iparku kak As yang mendapat menantu kali kedua. Uniknya kali ini giliran si kembar Najib dan Norizah bersama pasangan masing-masing. Acara berlangsung dengan meriah yang kebetulan jatuh pada hari lahir mereka berdua. Tahniah berserta doa mudah-mudahan kalian berbahagia hingga ke syurga. Banyakkan bersabar, bertolak ansur dan saling hormat menghormati antara suami dan isteri, insyallah hidup kalian diberkati.

Tolong jangan abaikan solat, risau dan bimbang melihat statistik perceraian pasangan Islam masa kini. Bayangkan..setiap 15 minit berlaku perceraian, masyaAllah. Tidak dinafikan ramai juga pasangan yang menjaga solat namun bercerai berai juga akhirnya. Al maklum, pasangan kita datang dari latarbelakang yang berlainan. Sedangkan kita yang lahir sebagai adik beradik keluar dari satu rahim pun ada kalanya bertelagah. Tentulah solat sahaja tidak cukup sebagai penentu kebahagiaan sebuah rumahtangga. Andai pasangan tidak pandai menyesuaikan diri, kurang sabar, panas baran, kuat merajuk, suka meminta-minta, pokoknya tidak bertolak ansur, tidak mustahil pelbagai masalah dalam rumahtangga akan timbul.

Buat anak-anakku, jadikan ini sebagai panduan dan pedoman. Saat bercinta semuanya nampak indah dan cantik. Nanti bila dah duduk tinggal sebumbung sebagai suami isteri yang sah, barulah keluar segala belang dan tembelang. The true colours akan terpampang, masa inilah perlunya sikap saling faham memahami dan toleransi. Bermohon dan dan berdoalah setiap selepas solat agar kalian diperkuatkan iman dalam menempuh ujian demi ujian hidup berumahtangga. Berdoalah semoga perkongsian hidup di atas dunia ini akan sampai hingga ke syurga, insyallah.

Monday, February 21, 2011 8 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Dia tak solat, akukah yang bersalah...?


Cuti Maulidurasul pada hari Selasa 15 Feb 2011 yang lalu, aku dikunjungi tetamu secara mengejut. Dah sejengkal dari rumah baru mereka teringat nak telefon tuan rumah. Hari cuti maknanya hari bersantai, lepak-lepak sambil tengok TV. Nak pergi Masjid Besi di Putrajaya tak jadi walaupun bukan jauh sangat dari Bangi. Asalnya teringin nak tengok secara dekat orang berarak, berselawat dan merasa kemeriahan hari meraikan kelahiran junjungan besar kita Rasulullah.

Telefon berbunyi seraya suara bertanya tuan rumah. "Assalamualaikum, boleh kitaorang datang rumah tak.." Dah orang bertanya, aku pun jawab. "Eh, sila..sila..jemputlah tapi siapa bercakap ni ye..?" Alahai.. bukan orang lain, suku sakat kaum kerabat adanya. Tinggal pun dekat jer nun kat KL sana.

Dari duduk melepak dan terbongkang anak beranak kekenyangan depan TV di petang hari tetiba jadi kalangkabut. Pegang itu pegang ini, kemas itu kemas ini, campak sana campak sini, sorok situ sorok sini. Cepat-cepat siapkan diri, al maklum tetamunya dah depan hidung baru nak bagitahu nak datang. Kok ye pun bagitahulah awal sikit, boleh gak aku goreng mee ke, masak soto ke atau buat pengat atau bubur untuk dihidang. Sudahnya macam kilat suami ke gerai tepi jalan simpang ke luar taman membeli goreng pisang dan karpap. Dah itu aje yang tinggal. Mujur ada orang berjual cuti-cuti ni.

Tetamu sampai betul-betul azan Asar sedang berkumandang. Selesai menghidang teh o panas dan kuih muih tadi kami pun rancak bersembang. Dari satu topik ke satu topik. Ada yang serius ada yang lucu. Maklum, walaupun masing-masing tinggal bukanlah jauh jaraknya namun untuk bertemu memang payah. Aku dan suami bukan jenis suka sangat berjalan ke rumah orang jika tiada perkara yang perlu. Bertelefon bertanya khabar pun berat.

Sembang kencang menyebabkan masa berlalu tanpa disedari. Alamak..! Aku belum solat asar lagi sedangkan jam dah menunjukkan hampir 6.30 petang. Lalainya aku...astaghfirullah.. Encik suami selepas berbual sebentar dengan tetamu telah siap menunaikan tanggungjawabnya pada yang Esa. Aku yang ditinggal melayan tetamu macam tak sedar diri berborak, dah namanya perempuan..lagipun ada perkara amat penting yang sedang dibincangkan bersama tetamu aku tadi. Hal keluarga dan bab-bab yang berkaitan dengannya.

Aku segera meminta diri untuk solat dan meninggalkan suami melayan tetamu. Usai bersolat, aku turun ke bawah menyertai mereka semula. Mulut terasa berat hendak bertanya kepada tetamu apakah mereka sudah solat asar. Harapan aku mereka sudah tahu sama tahu, tentunya telah maklum akan tanggungjawab masing-masing.

Tetamu yang hadir bukan anak-anak yang belum baligh. Si suami sudah 65 tahun, si isteri sudah lebih 55 tahun - sudah monopous khabarnya, si anak perempuannya sudah jadi mak orang sebab dibawa bersama anaknya yang masih tadika. Mengajar di sebuah sekolah menengah aliran agama. Hello...masih perlu aku ingatkan ker..? Kang kecik hati pulak. Tadikan aku dah bagitau nak mintak diri untuk bersolat, faham-faham sajalah. Itu dah kira ala-ala mengingatkan le...

Untuk si anak perempuan mereka aku anggap dia tengah bendera merah(haid), ada alasan kongkrit tu. Mak ayah dia pulak..? Takkan kata dah jamak solat zohor asar tadi. Hati sudah berkata-kata, aku dan suami nak bertanya atau menyuruh rasa semacam aje. Sudahnya kami layan terus dia berborak.

Diam tak diam, berkumandang pula azan Maghrib. Seperi biasa, suami minta diri untuk solat berjemaah di masjid. Tetamu masih tak habis-habis nak berborak. Dari seteko air dah jadi dua, kuih muih sudah licin bersisa. Melihat kami sudah berdiri ke hulu ke hilir, akhirnya mereka minta diri untuk pulang. Selepas bersalaman dan menghantar mereka ke kereta, kami pun berpisah. Harapan aku sempatlah mereka singgah di mana-mana masjid atau surau untuk mengerjakan solat Maghrib nanti. Bukan apa, jika terperangkap dalam kesesakan jalanraya.. bimbang tertinggal pulak solat maghrib nanti.

Aku sekeluarga memang suka jika ada tetamu terutama saudara mara dan kenalan yang sudi berkunjung ke rumah. Andai berpesan dari awal bukankah seronok dapat menyediakan serba sedikit hidangan istimewa untuk tetamu menjamu selera. Memuliakan dan menjamu tetamu sunnah Rasulullah. Ada yang berkata , tetamu datang membawa pahala..pulang menghapuskan dosa-dosa kecil kita.

Aku bercerita bukan nak mengaibkan sesiapa. Sekadar hendak mengingatkan diri sendiri sebab yang empunya diri ini pun banyak khilafnya. Masuk waktu, suka dilengah-lengahkan. Puas suami menegur dan menyindir sekiranya bila dia pulang berjemaah di surau/masjid, aku masih belum solat lagi.

Akibat melewat-lewatkan solat ni, akhirnya kita lalai. Sibuk membesarkan hal-hal dunia contohnya buat-buat sibuk mengemas rumah, memasak, basuh pinggan, jemur kain, jaga anak, tengok tv, berblog, berfacebook. Mulalah mata nampak itu nampak ini, nak pegang itu nak pegang ini, nak bereskan itu nak bereskan ini. Akhirnya waktu solat pun hampir luput. Mulalah kalang kelibut. Baru nak mandi, bersyampoo, berlulur dan sudahnya berwudhuk ala kadar. Akibatnya solat fardhu ditunaikan secara express, laju dan tunggang tunggik macam ayam patuk padi. Bacaannya asal yang wajib saja, entah betul entah salah tajwidnya.

Masyallah..tahu salah, sedar tak elok. Taubat sudah beribu kali tapi buat juga. Umur makin lanjut, perangai masih tak banyak berubah. Apalagi kalau habit meninggalkan solat atau suka amalkan suka-suka qada' solat setelah meninggalkan dengan sengaja. Seingat aku, orang tua dulu-dulu ramai yang berpegang cara begini. Kalau mereka sibuk dalam kenduri kendara, selamba aje meninggalkan solat. Sibuk katanya, tak apa nanti boleh qada' di rumah. Sedikit pun tidak rasa bersalah dan berdosa.

Aduhaaaii...janganlah generasi kini terikut-ikut. Terutamanya kepada anak-anak mak di rumah. Sabarlah dan jangan jemu mendengar mak ayah menegur kalian agar segera mengerjakan solat. Jangan marah saat kalian bergembira bersama teman-teman di luar, kalian terima sms mak ayah bertanyakan kalian sudah solat atau belum. Jangan merungut tatkala kamu dilamun mimpi indah, mimpi kalian tergganggu dengan suara dan ketukan pintu bilik mengejutkan kamu dari lena. Segeralah patuh anak-anakku.

Perintah ini bukan dari mak ayah, tapi sebenarnya dari Allah swt yang menghidupkan kita. Jangan sesekali kita lupa. Kita sedang menghirup udara kurniaanNya dan berpijak di mukabumi ciptaanNya. Kalau kita terlupa mari kita ingatkan, kalau kita terlalai mari kita sedarkan tetapi kalau kita sengaja buat-buat lupa serta engkar, memang layaklah kita semua dihumban ke neraka jahanam paling dalam!!!!

Friday, February 18, 2011 0 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

PENYAKIT


Sakit. Kata orang jangan cari penyakit. Siapalah yang inginkan rasa sakit dan jatuh sakit. Sakit dan penyakit pun ada beribu aneka jenis sakit. Sakit rohani dan jasmani. Sakit mental dan fizikal.


Sekarang ini musim orang sakit, padahal tiap-tiap hari mesti ada orang sakit. Cumanya ramai sangat di sekeliling kita yang diserang demam, batuk dan selsema secara berpanjangan. Sesetengahnya baru saja pulih dah diserang lagi. Walaupun bukan penyakit kronik namun sudah namanya sakit pasti tak selesa kita dibuatnya. Apakah tahap imun dan antibodi tubuh kita sudah semakin lemah atau kuman serta virus di sekeliling kita sudah semaki kuat.


Di kawasan sekitar perumahan dan kejiranan aku sudah semakin banyak tergantung kain rentang yang memberi amaran bahawa DENGGI telah dan sedang aktif menyerang kawasan anda. Fogging menghapuskan nyamuk AEDIS sudah mula dijalankan oleh Jabatan Kesihatan. Mereka menyembur parit dan longkang serta kawasan sekitar rumah. Tindakan diambil kerana sudah ramai yang dikesan menghidap demam denggi semasa mendapatkan rawatan di klinik.


Hendak dikatakan penduduk sekitar perumahan pengotor, macam tak patut. Mereka yang terkena demam denggi kelihatannya tinggal di kawasan perumahan yang cantik, bersih dan terjaga. Peliknya mereka ini pula yang menjadi mangsa. Pandai sungguh nyamuk-nyamuk Aedis ini memilih mangsanya.


Penyakit mental dan fizikal yang boleh dirawat oleh para doktor, insyallah mudah diubati dengan membekalkan ubat-ubatan pada pesakit. Kalaupun tidak boleh disembuhkan seratus peratus, sekurang-kurangnya ia boleh dikawal. Dengan penjagaan kesihatan seperti mengawal pemakanan seharian, mematuhi jadual makan ubat dan bertemu doktor, bersenam dan mengawal tekanan hidup, insyallah semuanya dapat diatasi dengan izin Allah swt.


Masalah sakit paling ditakuti bagi aku penyakit hati (qalbu). Dibimbangi penyakit ini bukan sahaja merosakkan mental fizikal serta akhlak si penghidap malah boleh merosakkan akhlak serta hubungan terhadap Allah dan akhlak terhadap makhluk.


Antara ciri-ciri penting akhlak manusia dengan Allah swt ialah;


* Beriman dengan Allah

* Beribadah atau mengabdikan diri, tunduk, taat dan patuh kepada Allah

* Sentiasa bertaubat

* Melaksanakan segala perkara wajib, fardhu dan nawafil

* Redha menerima qadak dan qadar Allah


Akhlak terhadap makhluk boleh dibahagikan kepada 2 bahagian iaitu sesama manusia dan makhluk selain manusia.


* Akhlak dengan Rasulullah

* Akhlak dengan ibubapa

* Akhlak dengan guru

* Akhlak dengan jiran tetangga

* Akhlak dengan suami isteri

* Akhlak dengan anak-anak

* Akhlak dengan kaum kerabat


Makhluk selain manusia


* Malaikat

* Jin

* Haiwan

* Tumbuh-tumbuhan

* Alam semesta


Dengan tidak menjaga, mengawal dan merawat penyakit hati ini dibimbangi ia semakin parah malah semakin jauh dari Allah. Bererti juga iman bakal rapuh dan kewarasan akal fikiran terganggu kerana mereka yang jauh dari Allah pasti tidak tenang zahir dan batinnya.


Segala kemakmuran material dan kelazatan hidup yang dikecapi tanpa mengucap syukur dan melaksanakan perintah dan menjauhi larangan Allah swt akhirnya membawa manusia menghadapi pelbagai jenis penyakit.


Timbullah pelbagai tekanan emosi, penyakit jiwa, kegiatan abnormal, perasaan bimbang, takut, resah gelisah yang mengganggu sistem saraf yang akhirnya mendorong manusia melakukan perbuatan yang keji, di luar batasan dan hilang pertimbangan.


Tanpa akhlak, ibadah akan rosak. Sambil menyeru diri sendiri, marilah kita menjaga, merawat dan sembuhkan penyakit hati kita dengan selalu muhasabah diri dan perbaharui iman.


Rasulullah saw ditanya; "Bagaimana caranya kami perbaharui iman kami?"

Rasulullah saw menjawab; "Perbanyakkanlah mengucap lailaha illallah." (riwayat Ahmad)


Kemudian muhasabahlah semula ucapan kalimah syahadah kita. Apakah ada perkara-perkara yang membatalkan syahadah yang telah kira ucapkan, rasakan dan lakukan sama ada secara sedar atau tidak? Bagaimana penerimaan kita terhadap seluruh hukum Allah yang meliputi semua sistem kehidupan? Apakah kita menerima separuhnya dan menolak separuh yang lain?


Muhasabah semula juga perlaksanaan rukun-rukun yang lain seperti solat, puasa, zakat dan haji. Apakah benar-benar kita amalkan berdasarkan kefahaman yang tepat atau sekadar ikut-ikutan atau adat semata-mata.


Rasulullah saw pernah bersabda mengingatkan;

"Betapa ramai orang yang berpuasa tetapi tidak mendapat apa-apa daripada puasanya selain lapar dan dahaga. Betapa ramai orang yang solat malam tetapi hakikatnya dia sekadar berjaga malam." (riwayat Ahmad)


Betapa ramai orang yang solat tetapi solatnya itu tidah mencegahnya dari fashya'(keji) dan mungkar. Imam al-Ghazali rhm pernah mengingatkan bahawa solat yang dilakukan tanpa rasa khusyuk umpama menyerahkan bangkai yang tidak bernyawa kepada Allah.


Tidak hairanlah jika ada orang yang solat tetapi masih hasad, orang yang berpuasa tetapi terus mengumpat, orang yang mengeluarkan zakat tetapi masih rasuah, menunaikan haji tetapi masih sombong, bakhil, tamak dan pemarah.


Manusia memakai banyak topeng dalam hidupnya, namun segalanya tersingkap oleh akhlak dan
keikhlasan hatinya. Benarlah akhlak itu terbentuk dari dalam ke luar - inside out.

Saturday, February 5, 2011 4 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Berakhir sudah banjir..selamat menyambung pelajaran anak-anak..


Alhamdulillah...syukur kakak telah selamat sampai ke rumah sewanya di Taman Perling, tengah bandar Segamat. Berkereta bersama teman serumahnya sambil mengekor di belakang kereta mak dan ayah Yana. Jalan melalui Tangkak masih terputus, banyak jalan yang rosak. Akibatnya mereka terpaksa mengambil masa agak lama untuk sampai ke Segamat melalui Gemas.

Aku yang berhasrat untuk turut sama ke Segamat menghantar kakak bagi membantunya mengemas apa yang patut akhirnya terlantar di rumah makan ubat bila diserang demam, selsema dan batuk. Betul-betul tak larat. Baru diuji demam pun kita dah terasa payahnya apalagi mereka yang terbaring lama kerana sakit yang kritikal dan payah sembuh.

Telefon kakak pagi tadi bertanya khabar dan situasi di sana. Nak telefon semalam bimbang mengganggu dia yang pasti kepenatan mengemas dan membersihkan rumah. Aku dan suami memang kasihan akan ujian yang menimpa mereka malah kepada semua mangsa banjir yang terlibat. Apakan daya kita, ini pengalaman pertama mereka dan jadikanlah setiap masalah dan pengalaman perit itu suatu pengajaran dan peluang. Di lain masa kita akan lebih berhati-hati dan bersedia lebih awal. Apapun sebagai manusia kita hanya boleh merancang. Kadang-kadang semua telah kita pastikan namun kehendak Allah swt mendahului segala-galanya kerana Dia saja yang Maha Berkuasa atas tiap sesuatu.

Seperti yang dijangka, buku-buku kakak yang baru dibeli untuk semester yang baru dibuka habis rosak. Karpet, tilam, bantal, selimut semua lencun. Dokumen-dokumen penting seperti surat beranak dan sijil-sijil turut kembang. Mana-mana yang boleh diselamatkan diusahakan untuk dikeringkan di bawah mentari yang mula bersinar.

Kain baju mana-mana yang disangkut tidaklah terendam walaupaun tetap basah dan lembab. Masalahnya bau yang tidak enak menyelinap satu rumah, maklumlah lama juga kesemua benda terendam dalam air banjir. Habis semua terpalit lumpur yang busuk, dah macam bau loji kata kakak.

Kononnya kata kakak semua kain baju, cadar, selimut boleh dihantar dobi namun akhirnya satu kedai dobi pun tak ada di Segamat. Kalau adapun pasti tak buka kerana banjir yang menenggelamkan bandar Segamat mengakibatkan bank, kedai-kedai masih tidak dibuka. Syukur washing mechine fully auto di rumahnya masih elok walaupun terendam dalam banjir. Mudah sedikit urusan mencuci dan mengeringkan baju dijalankan. Peliknya peti ais pun tak rosak, syukur..

Terima kasih kepada ibubapa Yana yang membantu membersih, mengangkat dan menjemur tilam yang berat-berat di pagar rumah. Mereka turut membelikan toto dan sedikit sebanyak barang keperluan. Mereka jugalah yang mengizinkan anaknya membawa kereta bagi kemudahan pengangkutan pergi balik kakak dan teman serumah ke kampus selama ini. Terima kasih atas budi baik kalian, hanya Allah swt yang membalasnya.

Di luar rumah sewa kakak sudah membukit terhimpunnya segala macam harta benda yang rosak dihimpun oleh penduduk sekeliling. Bayangkan seluruh bandar Segamat, satu kerja majlis perbandaran Segamat terpaksa mengangkut dan mambuang segala macam barangan rosak seperi perabut, tilam bantal dan sebagainya.

Esok kakak akan ke kampus dan mendaftar sebagai mangsa banjir bagi pelajar NR (nonresident) dan barangkali adalah sedikit bantuan kepada para pelajar NR yang berselerak menyewa di sekitar bandar Segamat.

Kepada kakak bersyukurlah atas ujian yang sedikit ini. Jadikan ianya sebagai suatu pengalaman paling manis bila kakak sudah meninggalkan kampus UITM Segamat May nanti. Tabahkan hati dan pasanglah tekad untuk menumpukan sepenuh perhatian pada pelajaran dan berazam untuk yang terbaik bagi mengakhiri semester akhir ini. Doa mak dan ayah tidak putus-putus buat kakak dan teman-teman semua semoga kalian berjaya dengan cemerlang, menjadi anak-anak yang solehah dan sentiasa mensyukuri ni'mat Allah walau dalam susah dan senang.
Wednesday, February 2, 2011 4 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Banjir dan jemputan kawin...


Pasal banjir di Segamat, katanya air dah mulai surut cuma menanti jalan menuju ke Segamat yang terputus kembali pulih. Tiada aral, insyallah Sabtu ini akan ke sana menghantar kakak pulang. Tak sampai hati membiarkan dia pulang sendiri dan menghadap segala kemusnahan dan kerosakan seorang diri walaupun ditemani rakan serumah. Akan kami tinjau segala yang perlu dan membantu apa yang patut. Seperti dinyatakan dalam FB, ibubapa teman-teman serumah kakak pun akan berbuat perkara yang sama.

Memandangkan cuti panjang Tahun Baharu Cina, banyak sekali jemputan walimatulurus anak kawan aku dan suami serta saudara mara yang kami kena hadir hingga ke JB sana. Khusus pada majlis kawin yang berlangsung pada hari Sabtu dan Ahad ini. Terpaksalah dikorbankan jika keadaan tidak mengizinkan.

Bercakap pasal majlis kawin ni, ada teman yang masih bertanya agak-agak berapa jumlah salam keruk (loghat Johor) yang patut disalam ke tangan mak ayah pengantin. Memandangkan harga barang dan sewa khemah, dewan dan katering sudah melambung naik, mereka bimbang salam keruk pun pasti kena bubuh tinggi dari dulu.

Masyallah...bagi aku terpulanglah ikut sejauh mana ikhlas sipemberi dan ikut juga kemampuan. Ada sesetengah mengukur paras ukuran bergantung pada siapa dan taraf tuan rumah yang menjemput. VIP, VVIP, orang berada, pertengahan atau marhaen yang biasa-biasa macam aku. Paling dibimbangi andai sesetengah negeri dan daerah yang masih mengamalkan mencatit jumlah wang dan apa barang yang diberi.

Kawan aku sebenarnya suspen sebab ada seorang mak pengantin ni, semasa majlis walimah anak sulungnya pernah terlepas cakap. Dia bantai mengutuk teman sendiri yang hadir ke majlisnya itu kedekut nauzubillah. Aku yang kebetulan ada sama turut mendengar dan terngiang-ngiang di telinga sampai kini (apsal la aku ada sama masa tu ek..nyesal..tapi aku hanya mendengar dan tak menyampuk sebab terkedu..hu..hu..).

" Kau tau si anu tu, ada ke patut dia bagi lima hinggit jer..kedekut nak mampus..!"

Masyallah, dalam hati aku berkata..suka hati orang tu la nak bagi berapa, janji ikhlas. Sepatutnya kita yang jadi mak bapak pengantin janganlah nak mengharap duit orang. Kita jemput orang datang majlis kawin anak kita tentulah seikhlas hati agar majlis anak kita meriah, diberkati dan didoakan oleh mereka yang hadir agar selamat dunia akhirat. Kalau niat kita semoga orang ramai berduyun-duyun datang dan menyumbang sebanyak mungkin, itu sudah silap. Mengharap agar mudah-mudahan segala perbelanjaan yang telah kita labur dan leburkan balik modal, aku kira belum cukup ikhlas.

Andai sampai masa aku pula bermenantu, ku mohon ya Allah Engkau pelihara hati dan niat ikhlas kami. Jangan sampai pahala yang dicari, dosa pula yang jadi. Seharusnya kita berdoa semoga jodoh anak-anak kita berpanjangan dan hidup aman damai, majlis kita diberkati Allah dan para jemputan dapat hadir dengan selesa menjamu selera. Soal salam keruk tu terpulanglah, orang memberi kita menerima seikhlas hati. Lain kali bagi si pemberi sumbangan, jangan rajin sangat menulis nama anda atas sampul duit tu, tak pasal-pasal tuan rumah tau berapa jumlah isinya. Kalau banyak bolehlah berbangga tapi kalau ciput tak pasal-pasal kita kena malu bila disebut-sebut dek mak ayah pengantin.

Selalu kena ingat lain padang lain belalangnya, lain orang lain ragamnya. Rambut sama hitam hati lain-lain.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...