Wednesday, July 7, 2010 By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

KENA PENJARA...?

Aku terpenjara..!! Kat mana..? Penjara Sg. Buloh.., Penjara Pudu tak mungkin dah kena roboh. Lokap polis..tak mungkin aku tak buat salah. Setakat terlanggar lampu merah, terlupa pakai seat belt, terparking sepah-sepah dan terlambat bayar saman...ter itu ter ini...boleh kena penjara ke?

Memang secara tidak resminya aku terasa seperti terpenjara. Terpenjara di dalam rumah sendiri. Bukan kena dera suami sampai kena kunci pintu dari luar. Tapi oleh keadaan, situasi dan pemikiran.

Keadaan semasa, sekarang ini, zaman ini seolah-olah tidak membenarkan aku lepas bebas keluar masuk walau di rumah sendiri. Ada kalanya aku bosan dan sedikit tertekan. Aku ingin sekali membuka pintu seluas-luasnya dari pagi sampai malam menghirup udara segar kononnya dengan lepas bebas dan santai. Biarkan aku sekeluarga bebas keluar masuk tanpa memikirkan sebarang risiko.

Malangnya aku wajib memikirkan untuk sentiasa mengunci pintu pagar, grill pintu, tingkap dan apa-apa saja yang berlubang kiri kanan, atas bawah hanya kerana bimbangkan penyangak dan penceroboh. Itu belum lagi mereka yang pasang security alarm, cctv dan segala bagai sistem pengesan perompak dan pencuri. Rimas dan lemas dibuatnya.

Keluar buang sampah tutup grill, masuk amik baju nak dijemur..tutup grill, dah jemur baju masuk balik tutup grill. Posmen datang..keluar tengok surat bukak grill, masuk rumah balik tutup grill dan kunci pintu. Anak balik sekolah..amik kunci buka pintu dan buka grill, masuk tutup pintu dan grill..kunci. Petang suami balik..cari kunci buka pintu bukak grill. Tutup.. kunci, buka.. kunci balik. Gituuuu..jelah kerjanya tiap waktu. Cuba-cuba hilangkan salah satu kunci pintu atau grill pintu, mau kecoh satu rumah dibuatnya. Silap-silap boleh bercerai laki bini.

Terancam sangat ke kehidupan kita hari ini. Setiap kali balik kampung, aku naik seriau bimbang bila tengok pintu terdedah terlapang sedangkan penghuninya ada nun di dapaur atau santai-santai dalam rumah. Tak takut ke kena masuk penyamun atau dimasuk perompak. Setahu aku rumah mertua aku belum pernah dimasuki pencuri perompak walaupaun kedudukannya agak terpisah jaraknya antara satu sama lain. Beruntung betul hidup mereka tidak terlalu bimbang macam aku yang tinggal di bandar ni.

Kata orang belum kena belum tahu. Mintak lindung ya Allah dari segala mara bahaya. Tapi aku ada pengalaman menarik juga semasa pulang bercuti di kampung suami dulu. Masa tu cuti umum, aku sekeluarga tinggal sehari dua di sana menziarah orang tua. Di kampung cuma tinggal ibu mertua dan dua orang cucunya sebagai peneman dia di rumah waktu malam.

Malam itu aku sekeluarga memilih tidur di ruang tamu. Berderet semua terlentang tidur nyenyak kerana kepenatan dalam perjalanan siang tadi. Menjelang pukul 3.30 pagi, suami terjaga untuk ke bilik air menunaikan hajat. Ada juga dia mengejutkan aku, tapi mata aku masih mengantuk ala-ala mamai dan terlena semula. Bilik air dan tandas pulak terletak di luar rumah.

Suamipun pergi seorang diri, selepas membersihkan diri dia mengambil wudhuk kerana hendak bersolat malam..bertahajjud dsbnya. Naik ke rumah dia pun merapatkan pintu utama tadi dan tidak perasan samada sudah menguncinya atau belum. Langsung dia membentang sejadah dan memulakan solat sunat. Masuk rakaat ke dua, dia terdengar pintu seperti ditolak orang perlahan-lahan tapi tidak terbuka. Malam sunyi sepi tentu jelas sebarang bunyi.

Solat sudah tidak khyusuk lagi, hati dah kerisauan bila pintu berbunyi lagi. Akhirnya suami memberhentikan solat dan menuju ke pintu yang tidak jauh dari tempat dia bersolat. Suami jangkakan kucing-kucing yang dilihatnya di luar tadi bermain di pintu. Tanpa rasa ragu dia pun membuka daun pintu dan alangkah terkejutnya dia apabila di hadapannya tercegat seorang lelaki sedang memegang sebilah parang panjang di tangannya dan seolah-olah hendak menakuk kepalanya.

Sesungguhnya ALLAH swt itu maha berkuasa..hanya kepadaNya kita memohon perlindungan. Dalam keadaan suami dan penjahat itu berdepan tiba-tiba penyangak itu memalingkan diri dan berlari dengan parangnya menuju ke hadapan jalan lalu hilang dalam kegelapan. Suami segera menutup dan mengunci pintu dalam keadaan agak ketakutan.

Cepat-cepat dia mengejutkan aku dan ibu mertuakua supaya berwaspada kalau-kalau penjahat tadi dan kawan-kawannya masih berada di sekitar rumah. Aku pada mulanya tidak percaya dan menuduhnya mengigau. Bila dia menceritakan keadaan sebenar barulah aku kecut perut. Maklumlah kalau dia bertindak ganas tadi, apalah nasib kami sekeluarga dan semua di dalam rumah. Mujurlah dia cabut lari dan syukur tidak datang-datang lagi. Bimbang juga kalau-kalau dia memanggil kawan-kawannya menyerang kami malam itu. Esoknya kami mendapat khabar, beberapa rumah penduduk kampung dimasuki pencuri dan kehilangan barang-barang berharga.

Suami yang agak terkejut mengalami fobia buat beberapa lama. Terutama bila kami pulang ke kampung dan harus bermalam di sana. Sebolehnya dia tidak mahu lama-lama. Sehingga sesudah berada di rumah sendiri pun dia selalu terjaga malam dan bagaikan terkejut apabila terdengar sebarang bunyi. Dia akan terbayang-bayang pengalaman tersebut. Syukur fobianya itu telah beransur hilang.

Sebenarnya..lebih baiklah kita berjaga-jaga sebelum terkena. Apapun yang akan dan telah terjadi kehendak Allah juga. Begitu ramai orang yang memasang segala kelengkapan keselamatan dengan terperinci untuk rumahnya namun kalau dah ditetapkan pencuri perompak akan masuk juga maka apalah daya upaya kita malainkan bersyukur andai nyawa tidak melayang. Setakat kehilangan harta benda, boleh dicariganti yang lain.

Namun jika Allah hendak menguji sehingga terbangnya nyawa kerana kekejaman penjahat tadi, tentu sekali ia telah ditentukan oleh Allah yang terpaksa kita terima walaupun ia begitu tragis sekali. Tugas kita hanya memohon pertolongan dan perlindungan dari Allah agar keselamatan diri dan keluarga serta rumahtangga kita terselamat dari sebarang dengki khianat manusia. Berdoa juga untuk jiran tetangga, kariah dan kampung kita supaya dijaga juga oleh Allah sepanjang masa.

Mudah-mudahan kita semua hidup dalam aman sejahtera hendaknya. Yang pasti sesiapa yang menjaga hubungannya dengan Allah..pasti Allah juga akan menjaganya, insyallah..

4 comments:

ashley said...

Moga semua kita selamat dari ancaman bahaya yang begitu..

DAMAI IMPIAN D'BANGI said...

mudah2an begitulah..ameen.
Pokoknya lebih baik kita selalu berhati2..jgn main tawakkal jer sebelum berusaha mencegah.

Mama said...

Salam Yati... pengalaman rmh masuk pencuri KZ sudah kena 2 kali... terkilan jugak barang yg diambil tp syukur kami selamat.. itu lebih penting.

Mmg betul... kita terpenjara di rmh sendiri

DAMAI IMPIAN D'BANGI said...

Wah..pengalaman yg tak bisa dilupakan tu k.zah. Ngeri saya. Syukur akak sklrg tak diapa2kan.
Kat paper hari2 kluar kes rompak, curi, ragut, samun, cabul, rogol, bunuh dan mcm2 benda pelik berlaku.
Ada ketika rasa cam tak selamat lak duduk Msia.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...