Friday, December 25, 2009 0 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

SELAMAT HARI LAHIR ANGAH..KAMI SaaaYANG ANGAH!!




Mak, ayah, kakak dan adik ucapkan Selamat Ulangtahun ke 16. Jadilah hero mak ayah yang berhati mulia dan berakhlak sempurna. Taat perintah Allah dan Rasulnya serta jadikan al Ouran teman setia.

Mak ayah sentiasa mendoakan kejayaan angah dunia akhirat. Berazamlah untuk berlajar bersungguh-sungguh sebab tahun 2010 angah akan berjuang habis-habisan untuk SPM. Semoga angah sentiasa tabah dan diteguhkan iman dalam menempuh segala rintangan, insyaallah.



























Monday, November 30, 2009 2 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

DAGING KORBAN AIDILADHA

Petang semalam cik abang balik menjijit sebungkus daging korban dari tempat kerjanya. Sebagainana lazimnya hampir setiap tahun dengan izin Allah terlaksanalah hajat beliau melakukan ibadah korban sempena Aidil Adha.

Walaupun bekerja seperti biasa namun mereka dibenarkan sama-sama melihat, membantu mana yang patut dengan menggunakan masa secara bijaksana. Setelah masuk waktu zohor, berjemaah di masjid dan tibalah masanya warga UNITEN menjamu selera. Dari berbelas ekor lembu korban, dua ekor dikhaskan untuk dibuat hidangan. Selebihnya disedekahkan kepada mereka yang selayaknya.

Ada yang dibuat sup biasa, sup ala tom yam, gulai dan nasinya disumbat daging ala briyani gam. Wow, pasti menyelerakan. Kesemua ahli keluarga warga UNITEN dijemput hadir ke majlis dan menikmati jamuan yang disediakan. Cik abang dah pesan silalah datang ke masjid bersama anak-anak andai teringin menjamu selera, jangan malu-malu.

Akhirnya bila tengok jam dah pukul 12.00 tengahari, tengok pulak langit yang mendung dan cuaca suram semacam, tetiba aje mood pun hilang. Semalam anak-anak bersemangat terutamanya si hero sorang ni, alih-alih kata tak payah pergi la pulak. Telan air liur ajelah bila dengar cerita ayah nanti ye...

Kebetulan Aidil Adha tahun ini kami sambut di rumah, tak balik kampung pun. Nak balik kampung aku, kedua orang tua dah tak ada. Mujur di kampung suami masih tinggal ibu mertua. Kami sudah pun memohon maaf tak dapat pulang dan minta izin beraya di rumah. Insyaallah, pada 4 atau 5 haribulan kami sampai sambil memenuhi jemputan walimatulurus sepupu suami disebelah rumah emaknya.

Kesian mengenangkan anak-anak terliur jamuan di tempat kerja ayahnya, apalagi daging korban bahagian suami yang dibawa tadi menjadi hidangan makan malam kami gamaknya. Specialnya jamuan kali ini hasil air tangan ibunya, resepi biasa-biasa tetapi ori. Terjaga kebersihan lagi kesuciannya. Bukan saja di masukkan rempah dan ramuan, ditambah zikir dan selawat agar berkat dan mendapat rahmat. Barulah hidangan dimakan tarasa ni'mat.

Dapat pulak khidmat ikhlas daripada suami menghiris daging lalu merebusnya agar empuk. Anak-anak ada yang mengopek bawang, memotong sayur dan menanak nasi. Kucing kesayangan dan kucing mendatang pun ikut sama bising di luar mengeow apabila tercium aroma daging segar yang berasap-asap di dapur.

Bila daging sedang elok empuknya, bermulalah tugas profesional si ibu. Sebahagian daging dimasak kicap lada hitam, sebahagian lagi dimasak asam pedas Johor dan sedikit lagi daging rebus untuk dikongsi dengan makhluk berbulu pelbagai warna di luar tadi ; si Tom dan rakan-rakan seperjuangannya. Kucing pun teringin juga nak merasa....

Selepas sayur dan lauk pauk siap dimasak... masanya telah tiba, selepas solat maghrib kami pun MAKAN. Berselera sungguh anak-anak dan suami. Inilah saat paling gembira si ibu. Sambil menjamu selera dapat berkumpul beramai-ramai sempena cuti sekolah dan cuti semester.

Terima kasih ya Allah memberi kami ni'mat makan dan berkasih sayang. Memberi begitu banyak kebahagiaan dan pelbagai kurniaan. Sedang di luar sana begitu ramai insan yang mederita dan berduka lara. Bantulah mereka mengecap ni'mat yang sama.

Kepada kami duhai ALLAH, jangan sampai aku, suami dan anak-anak lalai dan terleka. Aduhai anakanda renunglah firman Allah SWT:

"Makanlah olehmu makanan yang baik-baik (halal) dan kerjakanlah amal yang soleh."
[Al- Mukminun: 51]. Firman Allah lagi, "Janganlah kamu makan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan kebatilan (jalan yang tidak betul)".

Ingatlah anak-anakku, makan minum sebenarnya ada kaitan dengan turunnya petunjuk dan pedoman dari Allah swt. Ini kerana hidayah dan taufik itu jatuhnya ke dalam hati. Jika hati sudah keras dan gelap akibat makan dan minum yang haram maka menjadi sukar untuk menangkap petunjuk dari Allah. Dadanya akan sempit melihat kebaikan.

Sedangkan baik buruknya tingkah laku manusia ada kaitan dengan hati. Sementara hati itu ditempa oleh makan dan minum kerana darah dan daging seseorang itu berasal daripada makanan yang dihadamkan.

Sabda Nabi s.a.w. :
"Sesungguhnya dalam diri anak Adam itu ada seketul daging. Jika baik ia maka baiklah seluruh tubuh badan. Jika rosak ia maka rosak binasalah seluruh anggota badan. Ketahuilah bahawa seketul daging itu ialah hati."
Sunday, November 29, 2009 0 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

ZURIAT.

9 ZURIAT SYAITAN.

Sayidina Umar berkata, syaitan mempunyai 9 zuriat:

1. ZALITUN - Menjaga pasar. Dia akanmenghasut penjual supaya menipu dan mengurangkan timbangan.

2. WATHIN - Suka membuat kekacauan.

3. A'WAN - Menjaga para pemerintah.

4. HAFFAF - Menjadi sahabat pemabuk.

5. LAQUS - Menjadi sahabat kepada penyembah berhala (orang yang syirik)

6. DASIM - Menjadi penjaga rumah ( syaitan yang ditugaskan memecahbelahkan rumahtangga orang ). Apabila suami masuk ke rumah tanpa memberi salam serta tidak mengingati Allah, maka berlakulah pergaduhan dengan isterinya hingga membawa kepada perceraian dan sebagainya.

7. MUSAWIT - Menjadi sahabat kepada orang yang menyebar berita palsu.

8. WALHAN - Meragu-ragukan manusia dalam solat, ketika berwuduk dan juga ketika melakukan ibadah yang lain.

9. MUROH - Teman kepada pemuzik ataupun penyanyi.

Jika dilihat pada nama zuriat syaitan di atas boleh tahan sedap bunyinya. Olehitu diharap berhati-hatilah kepada semua ibu bapa tatkala hendak memilih nama anak-anak anda. Biarlah sedap bunyinya dan sedap juga maknanya. Dibimbangi nama yang buruk pengertiannya akan memberi kesan tidak baik pada akhlaknya.

PERHIASAN.

8 PERHIASAN.

Sayidina Abu Bakar r.a berkata: Terdapat 8 perkara yang menjadi perhiasan kepada 8 perkara:

1. Menjaga perkara yang haram ialah perhiasan kepada fakir.

2. Syukur adalah perhiasan kepada ni'mat.

3. Sabar adalah perhiasan kepada bala.

4. Tawaduk adalah perhiasan kepada kemuliaan.

5. Berlemah lembut adalah perhiasan kepada ilmu.

6. Merendah diri adalah perhiasan bagi orang yang bercakap.

7. Meninggalkan riak (menunjuk-nunjuk) itu adalah perhiasan kepada kebaikan.

8. Khusyuk itu perhiasan bagi sembahyang.
Friday, November 27, 2009 1 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI
Tuesday, November 24, 2009 2 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Selamat Hari Lahir buat anaknda tercinta 25.11.2009



SELAMAT HARI LAHIR BUAT KAKAK DARI MAK, AYAH, ANGAH DAN ADIK.
SEMOGA PANJANG UMUR, MURAH REZEKI, SIHAT SEJAHTERA DAN
DI BAWAH LINDUNGAN SERTA RAHMAT ALLAH SETIAP MASA HENDAKNYA.

DI HARI ULANG TAHUN KELAHIRAN MU, DI SAAT KEGEMBIRAAN MU JANGAN
SESEKALI ANAKNDA LUPA BETAPA JERIT PAYAH IBU YANG MELAHIRKAN MU.
BERSYUKURLAH KEPADA ALLAH DAN UCAPKAN JUTAAN TERIMA KASIH TAK
TERHINGGA KEPADA IBU MU. IBU YANG TIDAK PERNAH LUPA MENDOAKAN
KESELAMATAN DAN KESEJAHTERAAN MU DI DUNIA DAN AKHIRAT.

HORMATI IBU MU DAN BERBUAT BAIKLAH SELALU SELAGI ADA HAYATNYA.
JADILAH ANAK YANG SOLEHAH AGAR HIDUP MU DIBERKATI ALLAH SETIAP
WAKTU. SETERUSNYA DOA IBU AGAR DIRI MU MENJADI WANITA CEMERLANG
DAPAT BERBAKTI KEPADA AGAMA, BANGSA DAN NEGARA, INSYAALLAH.

































































Thursday, November 12, 2009 0 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

BERSYUKURLAH.....

Selalu dan kebiasaanya apabila menerima tetamu kami kerap menerima komen yang serupa. Semasa di halaman rumah untuk mengiringi mereka pulang pasti ada yang memberi komen pasal lokasi rumah kami. Antara komen kawan-kawan dan saudara mara yang biasa kami dengar :-

* senanglah nak cari rumah ni, walau tak pernah sampai tapi tak pening nak tuju. Tak payah masuk sana masuk sini, pusing sana pusing sini sampai sesat dibuatnya. Landmark pun banyak dan senang nak cam. Ya ke, alhamdulillah.

* untung rumah kau berdepan dengan Pusat kesihatan/Klinik kesihatan kerajaan, senang nak dapat rawatan. Sakit pening langkah parit depan rumah dah sampai klinik. Kalau mengandung rasa nak terberanak jalan selangkah dua dah jumpa mak bidan. Kalau patah riuk atau cedera ke, merangkak pun sampai. Ya ke, ish..ish..ish.. alhamdulillah.

* kalau nak jumpa doktor sementara nak tunggu no giliran kena panggil, siap boleh balik rumah tengok tv atau lepak-lepak, kata diaorang. Ya ke, ish..ish..ish.. alhamdulillah.

Semua tu aku ya kan aje la sebab memang kebetulan. Eh, ada lagi nak komen pulak.

* untung betul kau pondok pengawal pun tertonggoh depan rumah kau. Tak payah kau nak risau bimbang pasal pencuri, perompak, penyamun yang semakin menjadi-jadi sekarang. Hari malam nyenyak kau tidur sebab ada Pak Guard tengok-tengokkan rumah, kereta, motor, basikal dan segala harta benda kau waima selipar buruk kau pun. Ya ke, ish..ish..ish.. alhamdulillah.

* kalau lapar nak cari makan depan klinik tu macam-macam ada. Nasi dagang, nasi lemak, nasi ambeng, kuih muih, surat khabar, majalah apa aje semua ada. Restoran mamak, Thailand, Melayu pantai timur pantai barat, Western semua dekat dan 24 hours. Setakat tetamu datang mengejut no problem tak payah kalangkabut nak masak order jer. Ya ke, ish..ish..ish alhamdulillah.

Syukur Allah letakkan aku dapat menetap tinggal di sebuah bandar yang dikelilingi penduduk yang 90 peratus adalah masyarakat melayu. Di kelilingi juga oleh pusat-pusat pendidikan ternama, IPTA, IPTS dan cerdik pandai yang bertugas dan kebanyakan menetap di sini.

Namun sudah namanya manusia kebanyakannya kita kadang-kadang terlupa hendak mensyukuri segala kemudahan yang sedia ada di depan mata. Kita masih juga mengharap sesuatu yang lebih lagi atau bila dah dekat tidak digunakan sepenuhnya kemudahan tersebut.

Bila sesekali berjalan di kawasan perumahan yang lain dan terlihat betapa dekatnya rumah si pulan dengan masjid, pasti suami aku akan berkata; untungnya rumah dia sebelah masjid, senang nak pergi solat berjemaah. Dia memang teringin betul kalau rumah kami dekat sangat dengan masjid padahal masjid UKM dan surau-surau perumahan pun tidaklah berapa jauh. Kenalah berkereta atau naik motor bila nak berjemaah seperti yang biasa dia lalui setiap hari.

Bagi aku terpulanglah pada individu tersebut, pokok pangkal hati dan kemahuan. Walaupun sebesar dan secantik manapun masjid tersergam di tepi rumah dia. Dan walau sekuat manapun azan dilaungkan ke lubang telinga tetapi kalau hati kata tak mau, akal kata solat kat rumah pun sama janji solat, nak kata apa lagi. Biarlah kalau masjid dan surau jauh sikit, lagi panjang kita melangkah lagi banyak pahala Allah bagi kat kita.

Tengoklah masjid-masjid kita bila solat berjemaah didirikan, tak sampai lima jari boleh dikira saf-saf yang berbaris. Ish..ish..ish.. mana pergi kariah dan masyarakat melayu islam di kawasan perumahan kita pergi. Sibuk di siang hari dan sibuk pula pada malam harinya. Alasan letih dan tak sempat biasa bermain dibibir bila di ajak berjemaah. Apakan daya, sendiri mau ingat bak kata si Nabil lu pikir la sendiri.

Sementara ada kemudahan yang Allah kurniakan baik berupa kesihatan, umur, masa, harta benda eloklah kita pergunakan sebaik mungkin. Sebelum kita terlambat dan akhirnya menyesal tak sudah tatkala nyawa.. sudah tinggal di keronkongan.

" Wahai Tuhanku, ya ALLAH bahawasanya aku berlindung dengan Engkau daripada kelemahan, kemalasan, ketakutan, kekikiran, kegundahan dan daripada azab kubur. Jadikanlah kami sentiasa mensyukuri ni'mat kurniaan Mu dan bersabar dalam menghadapi ujian dariMu."
Sunday, November 8, 2009 2 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

HAK ORANG, HAK AKU.

Aku berfikir tentang benda ni dah lama. Sampai naik serba salah. Lagipun hal kecik jer... ala.. toksah pikir ar.. lupakan..buat tak reti jer. Halalkan. Tapi dalam aku cuba buat tak kisah, benda tu lalu juga dalam otak aku. Bayangannya singgah juga dalam pandangan aku. Ni yang leceh...

Aku rasa hal-hal dan peristiwa yang kita lalui sendiri pasti telah dilalui oleh orang lain di sekeliling kita. Cuma.. terpulang pada kita nak jadikan dia masalah besar atau kecik punya hal. Masalah aku sebenarnya...ish segan la nak citer. Small matter jer.. tapi.. nak cerita juga la.. al kisahnya;

Itu hari, lama dah masa bulan ramadhan, biasa la bulan posa kita digalakkan berbuat baik, bersedekah sesama jiran. Aku pun nak cari pahala konon nak jamahkan jiran tetangga puding roti yang aku buat untuk berbuka posa. Ala.. jiran sebelah kiri kanan jer, buat pun bukan banyak.

Suami aku punya la baik, siap tolong potongkan dan isi dalam pinggan cantik kesayangan aku. Ok la, cuma aku kata bubuh aje dalam bekas plastik biasa pakai buang, senang supaya taklah diaorang terasa cam nak kena balas pulak nanti. Maklum bila bagi guna bekas cantik-cantik, nak kena pulangkan balik. Kalau pulangkan bekas kosong jer terasa segan lak, nak la isikan ape-ape ke sebagai balasan. Biasa la orang pompuan, orang tak kata ape-ape lagi dia dah bayang kot-kot kena kutuk ke.

Bab orang nak balas ke tidak pemberian aku, memang aku tak kisah. Sebab tu la aku suka bagi pakai benda sempoi-sempoi jer supaya diaorang tah payah pening pikir nak pulang balik bekas aku tu. Tapi...masalahnya bekas piring/pinggan yang suami aku bubuh puding tadi benda kesayangan aku. Dahlah satu set, kalau-kalau orang tak pulang balik alangkah terkilannya aku hu..hu...hu....

Tapi suami berkeras suruh bagi jer pakai pinggan tu, nak kasi kat orang kena la pakai bekas cantik sikit sebagai tanda hormat, kata dia. Ok la, aku hormat cakap suami aku dan agak terpaksa juga la kiranya... Bingkisan bertukar tangan dengan ikhlasnya dan hatiku berbunga-bunga macam bunga kat pinggan tu sebab dapat buat pahala pada hari mulia di bulan posa la katakan.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan, yang ditunggu-tunggu tak kunjung tiba. Tolong jangan salah faham. Aku sama sekali tidak mengharapkan dapat balasan ayam golek ke, puding diraja ke atau cokodok bilis sekali pun. Tapi.... tu pinggan aku yang sebijik tu! Tolong aaa...kang kurang sebijik tak cukup satu set 6 biji semuanya. Kalau ada jual kat pasar malam, dah lama aku ganti 10 biji lagi.

Sampai hari ni tak nampak gaya pun dia nak pulangkan. Padahal, hari-hari terserempak malah kalau sempat siap bertanya kabar dan berborak kejap. Yang peliknya, punyalah berat mulut aku nak bertanya pasal pinggan tu. Bimbang betul takut kalau aku bertanya nanti dia termalu atau tersinggung. Pelik bin ajaib, dia betul-betul terlupa atau buat-buat terlupa ek?
Jiran aku yang sebelah lagi tu bagus, memang orang berilmu patut la laki bini jadi pensyarah universiti. Awal-awal dia dah pulangkan pinggan aku tu siap dengan juadahnya sekali sebagai balasan. Terima kasih banyak-banyak.

Alahai tak pe la, janji niat baik kita dah terlaksana dan kita tambah lagi pahala dengan menghalalkan jer orang amik barang kesayangan kita. Think positif, mungkin dia minat sesangat kat koleksi kita tu dan nak tambah koleksi pinggan mangkuk dia yang pasti cantik-cantik belaka agaknya.

Jangan lupa jadikan la cerita-cerita cam ni sebagai teladan anak cucu kita. Kalau agak-agak berkenankan hak orang mintak la izin dulu. Tak kira la anak dara orang ke, bini orang ke atau harta benda orang. Pokoknya jangan main rembatnya macam lanun yang tak bertamaddun. Sama ada juga cara halus atau kasar.

Dalam kita hidup berjiran, berhati-hatilah. Seboleh mungkin jagalah hati jiran dengan menjaga tuturkata dan perbuatan kita. Banyak benda yang kita terlepas pandang. Bimbang dalam baik-baiknya kita masih juga ada hati yang terluka. Peringatan buat diri sendiri khususnya. Hilang barang boleh diganti, putus persaudaraan dan persahabatan merana diri.
Friday, October 30, 2009 8 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

MALANGNYA KITA NI.....(petikan dari blog silakan terpesona)

Kita biasanya tidak terkendali pada saat kaya, sombong pada saat berkecukupan, senang pada saat kaya, lalai untuk mensyukuri nikmat, putus asa kala dirundung kesulitan, marah pada saat dililiti pemasalahan, dan tidak rela dengan ketentuan ALLAH.

Kita benci kefaqiran dan tidak menyukai kemiskinan. Kita menghimpunkan harta lantaran takut miskin. Walhal itu merupakan salah satu dari sikap buruk sangka pada kemurahan ALLAH dan terlalu nipisnya keyakinan akan jaminan ALLAH. Itu saja sudah cukup menjadi bukti dosa.

Kita sering dalam kelalaian. Kita terhalang memperoleh kenikmatan akhirat lantaran memburu kenikmatan dunia yang fana ini. Kita mungkin saja menampuk kenikmatan dunia untuk memperkayakan diri, menyombongkan diri dan menampakkan kekayaan dunia. Padahal kita menyedari bahawa sifat yang sedemikian akan membawa kita bertemu dengan ALLAH dalam kemurkaan-Nya.

Kita juga lebih menyukai tinggal di dunia ini berbanding untuk berdampingan dengan ALLAH Azza wa Jalla dan kita juga bagai tidak suka untuk bertemu dengan-Nya. ALLAH pun pasti tidak menyukai bertemu dengan kita pada saat kita masih dalam kelalaian.

Kita selalu bersedih kerana tidak memiliki harta yang banyak. Sementara kita tidak merasa sedang dekat dengan seksa ALLAH kerana rasa begitu Kita sebenarnya alpa dengan sabda Rasulullah,

”Orang yang bersedih lantaran dunia yang tidak dimilikinya, maka ia dekat dengan neraka hanya berjarak perjalanan satu tahun”.

”Orang yang menyintai dunia dan membuatkannya rasa senang, maka rasa takut akan kegentingan di akhirat akan hilang dari hatinya”.

Anehnya, kita lebih tertarik untuk meraih kekayaan dunia sebanyaknya, sedangkan rasa takut pada ALLAH telah dicabut dari hati kita. Tidakkah disedari?

Mungkin saja perhatian kita pada urusan dunia lebih banyak perhatian kita pada urusan akhirat. Kita juga akan merasa mendapat musibah pada saat perolehan dunia kita menurun. Rasa takut hilangnya harta lebih besar daripada rasa takut akan dosa-dosa kita. Giatnya kita mengumpulkan ’kotoran-kotoran’ itu sekadar untuk menunjuk-nunjuk dan menerbitkan rasa kesombongan. Mungkin kita mengharapkan orang lain menyukai agar kita dimuliakan dan dihormati; sedangkan di waktu yang sama kita sudah membuat ALLAH murka.

Malang benar kita ini! Kehinaan kita di hadapan ALLAH di Hari Qiamat nanti seolah-olah lebih ringan bagi kita berbanding kehinaan di hadapan orang lain. Mungkin saja kita sudah menyembunyikan kejelekan dari orang lain, sementara pada saat yang sama – kamu tidak merasa ALLAH sedang memerhati kejelekan-kejelekan kita. Cemuhan ALLAH kelak seakan lebih ringan bagi kita daripada cemuhan yang datangnya dari manusia. Manusia bagai lebih tinggi nilainya daripada ALLAH Azza wa Jalla. Maha Luhur ALLAH dari ketidatahuan kita ini.

Sungguh kita jauh sekali dengan para salafussoleh apatah lagi dengan para sahabat Nabi. Demi ALLAH, mereka lebih zuhud pada sesuatu yang halal daripada sikap kita pada sesuatu yang haram. Mereka selalu menganggap berbahaya sesuatu yang merosak amal, yang pada kita langsung tidak berbahaya sama sekali. Mereka sangat takut pada kesalahan kecil melebihi rasa takut kita pada dosa besar dan kemaksiatan.

Harta yang paling halal dan paling baik milik kita hampir saja setara dengan harta yang syubhat bagi mereka. Ketakutan pada kejelekan kita daripada diketahui umum hampir sama dengan kegentaran mereka bila amalan kebaikan yang mereka lakukan tidak diterima. Puasa kita hampir sama dengan tidak puasanya mereka. Kesungguhan kita dalam beribadah hampir sama dengan waktu senggang dan tidur mereka. Seluruh kebaikan kita hampir sama dengan satu kebaikan mereka.

Subhanallah!!! Berapa beza jarak antara antara dua kelompok itu; satukelompok bersama para sahabat terbaik dalam keluhurannya di sisi ALLAH dan sekelompok lagi bersama orang yang berada di kerak neraka atau hanya menunggu ALLAH mengampuni dengan anugerah-Nya.


Bila bala telah menimpa....ayat ALLAH yang mana satukah hendak kamu dustakan?

Sebahagian dari gempa di Sumatera. Andai kata rumah banglo kita berada di atas permukaan tanah ini, terpelosok ke kerak bumi manakah kita dan segala isinya.

Tuesday, October 27, 2009 2 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

ADA APA DENGAN NAMA?

ALHAMDULILLAH. Lega, dah selesai satu tanggungjawab besar. Konvokesyen Tadika Aulad dah selesai. Mesti ada yang kata apa hal nak buat report basi. Bagi cikgu-cikgu yang bertanggungjawab benda-benda macam ni sentiasa segar di ingatan. Mana-mana yang boleh dibuat post mortem tu akan cuba diatasi segala masalah di masa depan, insyaallah.

Syukur sekali lagi sebab masa konvokesyen tu aku sihat walafiat. Balik dari ESSET terus ajak cik abang pergi jalan-jalan cari makan. Kami tinjau ke Seksyen 7 kot ada restoran lain yang best. Kebanyakannya aku dah pernah cuba.

Tetiba ternampak satu restoran terpampang nama Restoran Telaga Buruk. Mak oii! Sedapnya nama. Baik-baik nak tuju restoran lain lansung tertekan brek depan kedai dia. Jom try, ok ke tak. Aku tengok satu family besar tu makan penuh berselera. Orderlah nasi campur, kuahnya lemak cili api, lauknya paru berlada sos tiram, sayur urap/kerabu. Cik abang jamah ikan keli berlada, cendawan apa ntah lebar dan kerinting, warna kehitaman masak lemak.

Orang tengah lapar, makan punyalah berselera mujur sempat baca doa makan. Alamak! Sedaplah pulak, siap bangun ceduk sendiri nasi tambah separuh curah kuah lemak, kongsi berdua sebab lauk dalam pinggan masing-masing ada berbaki lagi. Minum air limau jeruk istimewa dan air suam. Dah kenyang alhamdulillah.

Aku ke kaunter nak bayar. Konon dua tiga hari ni nak tunjuk baik, belanja suami dan anak-anak. Maklum dah gaji, kebetulan baru kejap tadi lepas konvo boss kitaorang bagi duit jajan - terima kasih le...

Tengah nak bayar, ada satu brother agaknya ayah pada satu famili besar tadi bangun. Dia sibuk bertanyakan mana tuan punya kedai sebab dia nak bagi komen sikit. Anak perempuan taukey kedai pun keluar sambil tanya apa halnya. Pakcik tu kata, tolonglah tukar nama restoran ni. Tak sedaplah nama buruk tu, bimbang atas sebab nama kedai ni jadi perkara-perkara buruk pulak di belakang hari. Yang aku ni sibuk juga nak menyampuk. Aku kata, sebab nama pelik nilah aku singgah makan. Kah!kah!kah! Aku, pakcik tu dan taukey kedai ketawa berdekah-dekah.

Sebenarnya dalam hati aku dan suami dah berdetik lama sejak kami ternampak nama kedai ni awal tadi. Pakcik tu cadang tukarlah nama Restoran Telaga Geliga, Telaga Emas atau apa-apalah yang molek sikit.

Kebetulan dia orang Johor sama kapal dengan aku. Ada ke patut dia kutuk kuih batang buruk, kuih tradisional Johor. Kata dia, tengok kuih batang buruk mana nak laku, budak-budak semua tak suka. Tulah bubuh lagi nama buruk!

Ini aku tak berapa setuju tapi memang aku tak berapa gemar makan kuih ni. Punyalah berhabuk sampai tersembur-sembur kalau makan sambil berborak. Nak-nak kalau tengah batuk atau terbersin mau besepoi muka member depan kita dengan habuk dia.

Itulah pasal dah lama tak order masa Hari Raya. Inilah kuih favourite mak aku waktu raya dulu, kalau tak buat tak sah. Jangan sampai pupus nanti generasi akan datang tak kenal kuih tradisi ni. Ala... orang Kelantan tu ada kuih taik itik tak kecoh pun!


OK la, aku kena rehat betul-betul hari ni. Baru tadi sms K.Pah mohon cuti. Mana taknya, balik dari makan kat restoran tu petang tu jugak aku tumbang. Kena serang demam, batuk dan selsema ditambah terbitnya bendera Jepun yang dah terlewat 3 bulan. Dahsyatkan! Asal jangan tuduh aku kena badi restoran tu sudah! Kih..kih..kih.

Kejap lagi ingat nak pergi klinik Az Zahrah, dah masuk 3 hari demam tak kebah-kebah, malam tadi berselimut sampai 3 helai, sejuk gila mengiggil. Anak murid ada yang kena chicken pox ni, jangan sampai berjangkit cikgu dia pulak. Aku dah plan nak pergi malam nikah Kak Ngah dan kenduri kawin dia esoknya Jumaat ni. Kang kalau dak melepuh-lepuh hilanglah keayuan dan keglamouran aku!
Thursday, October 15, 2009 2 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

ISI HATI SI KECIL..siapa yang tahu.

Nak kata lucu, ada terselit rasa sayu di hati. Nak kata sedih, bibir masih boleh mengukir senyuman. Ringkas kata terharulah paling tepat.

Pagi tadi aku telefon ayah seorang murid kelas aku, En Z. Bertanyakan perihal ketidakhadiran anak perempuan dia hari ini ke sekolah. Bukan apa, dia dan seorang lagi kawannya orang kuat/pelakun utama dalam persembahan kelas untuk konvokesyen sekolah minggu depan. Kalau diorang tak ada parah dibuatnya.

Hari-hari serbelumnya, dia hadir ke sekolah. Cuma..aku dapat kesan sedikit perubahan pada dia. Sungguhpun dia tak banyak cakap orangnya tapi dia pelajar yang pintar. Apa saja benda baru yang diajar, dia cepat tangkap. Cerdik, baik, cekap. rajin dan mendengar kata. Beruntung ibu ayahnya punya anak sebigini rupa. Kalaulah semua murid kelas aku macam dia alangkah bahagianya. Tahun depan boleh dapat ke, insyaallah.

Masalahnya, semenjak kelas 6 tahun yang ada 3 kelas di sekolah ni sibuk menghafal lagu-lagu perpisahan sempena konvo nanti, rupa-rupanya dia sangat perihatin. Sebagai guru kami mengajarlah macam biasa lagu-lagu evergreen bertemakan perpisahan.

Khususnya lagu khas sekolah ciptaan komposer merangkap penyanyi ( tak pernah keluar 1 album pun lagi rasanya) iaitu Pn. Latifah Hanim (bukan Liza Hanim tu ). Entah kerana lagu ni sayu sangat ke.... ( dalam bahasa orang putih lak tu ) atau suara cikgu kelas dia sedap sangat kot sampai mendayu-dayu (perasan!), Aku pun tak tau.

Yang aku pelik tu, bila mula praktis nyanyi aje, anak murid aku yang satu-satu ni ajelah yang tangkap leleh. Tersedu-sedu, teresak-esak sambil tutup-tutup muka dan terkesat-kesat air mata.

Mulanya aku pelik juga. Tak ada angin, tak ada ribut tak pasal-pasal dia melalak. Aku pun tanya - Ainul, ada kawan usik kamu ke? Dia geleng. Kamu tak sihat ke? Dia geleng. Cikgu marah kamu ke? Dia geleng juga. Dah tu ape kena ek?

Bila dia tiba-tiba cuti hari ni, aku pun cepat-cepat telefon ayah dia, sebab hari-hari ayah dia yang dah pencen tu hantar dan jemput dia pergi balik.
Soaljawab pun bermula. Kata ayah dia, Ainul sihat cuma... jeng..jeng..jeng! Suspen tu. Anak dia ada mengadu betapa dia sedih sangat bila cikgu Yati kata tak lama lagi sekolah tadika dah habis.

Memang pun semua murid akan ke sekolah rendah, tentu payah nak jumpa mereka lagi. Berpisah jualah kita nampaknya. Kata ayah dia lagi, Ainul ingat lepas konvo sekolah tutup, tamat tak boleh pergi sekolah lagi dah. Itu ha dia dekat ruang tamu tengah melukis gambar diri dia dengan Cikgu Yati kat sebelah dia. Sambil melukis air mata meleleh-leleh. Pilu sungguh rasa di hati.

Kih..kih..kih aku terketawa lak mujur ayah dia join gelak sekali. Masyaallah, betapa halusnya perasaan seorang anak kecil. Nun jauh di lubuk hatinya punyalah touching dalam begitu sekali.
Patutlah bila praktis nyanyi mata dia terkebil-kebil, air muka berubah, lepas tu uhuk..uhuk.. teresak-esak dia menangis. Sampai aku naik risau campur pelik.
Begitu ramai anak murid, takkan dia sorang aje cam tu. Yang lain, buat dek aje. Kalau tak suruh nyanyi serious sikit sambil tune lentok-lentok, mula la nak buat rentak rock. Nak laju je, puas mengajor.

Takkan nak hantar kelas vokal kot, mana sempat. Tu yang Kak Pah hangin bila lagu dia orang kasi rosak sama dia. Buat penat jer dia perah otak cipta lirik dan melodinya. Ahak..!
Alahai.... pengalaman. macam-macam. Buat anak-anak muridku yang tercinta. Walau bagaimanapun kamu, kamu tetap teristimewa. Cikgu SA..........YANG KAMU!
Friday, October 2, 2009 1 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Rahsia kentut...angin puss...puss anda

Cuba kaji... dh lepas raya nie....

kentut jangan x kentut...he2...

1. Dari mana asal kentut?
Dari gas dalam usus.
Gas dalam usus berasal dari udara yg kita telan, gas yang menerobos ke usus dari darah, gas dari reaksi kimia dan gas dari bakteria dalam perut.

2. Apa komposisi kentut?
Bervariasi. Makin banyak udara anda telan, makin banyak kadar nitrogen dalam kentut (oksigen dari udara diaserap oleh tubuh sebelum sampai di usus). Adanya bakteria serta reaksi kimia antara asam perut dan cairan usus menghasilkan karbon dioksida. Bakteria juga menghasilkan metana dan hidrogen. Propors masing-masing gas tergantung apa yang anda makan, berapa banyak udara tertelan, jenis bakteria dalam usus, berapa lama kita menahan kentut. Makin lama menahan kentut, makin besar proporsi nitrogen, kerana gas-gas lain terserap oleh darah melalui dinding usus. Orang yang makannya tergesa-gesa kadar oksigen dalam kentut lebih banyak kerana tubuhnya tidak sempat menyerap oksigen.

3. Kenapa kentut berbau busuk?
Bau kentut kerana kandungan hidrogen sulfida & merkaptan. Kedua bahan ini mengandung sulfur (belerang). Makin banyak kandungan sulfur dalam makanan anda, makin banyak sulfida & merkaptan diproduksi oleh bakteri dalam perut & makin busuklah kentut anda. Telur & daging mempunyai peranan besar dalam memproduksi bau busuk kentut. Kacang-kacang berperanan dalam memproduksi volume kentut bukan dalam kebusukannya.

4. Kenapa kentut menimbulkan bunyi?
Kerana adanya vibrasi lubang `anus` saat kentut diproduksi. Kerasnya bunyi bergantung pada kecepatan gas.

5. Kenapa kentut yg busuk itu hangat & tidak berbunyi?
Salah satu sumber kentut adalah bakteria. Fermentasi bakteria & proses pencernaan memproduksi panas, hasil sampingannya adalah gas busuk. Ukuran gelembung gas lebih kecil dan hangat dengan produk metabolisme bakteria yg berbau busuk.
Ini kemudiannya menjadi kentut, walau hanya kecil volumenya,tapi SBD (Silent But Deadly)

6.
Berapa banyak kentut diproduksi sehari?
Rata-rata setengah liter sehari dalam 14 kali kentut.

7. Mengapa kentut keluar melalui lubang dubur?
Kerana density-nya lebih ringan, kenapa gas kentut tidak melakukan perjalanan ke atas? Tidak demikian. Gerak peristaltik usus mendorong isinya ke arah bawah. Tekanan di sekitar `anus` lebih rendah. Gerak peristaltik usus menjadikan ruang mempunyai tekanan, sehingga memaksa isi usus, termasuk gas-nya untuk bergerak ke kawasan yang bertekanan lebih rendah, iaitu sekitar `anus`. Dalam perjalanan ke arah `anus` gelembung-gelembung kecil bergabung jadi gelembung besar. Kalau tidak ada gerak peristaltik, gelembung gasakan menerobos ke atas lagi, tapi tidak terlalu jauh, kerana bentuk usus yg rumit & berbelit-belit.

8. Berapa waktu yang diperlukan oleh kentut untuk melakukan perjalanan ke hidung orang lain?
Bergantung kepada kondisi udara, seperti kelembaban, suhu, kecepatan & arah angin, berat molekul gas kentut, jarak antara 'transmitter' dengan 'receiver'. Begitu meninggalkan sumbernya, gas kentut menyebar & konsentrasinya berkurang. Kalau kentut tidak dikesan dalam beberapa detik, bererti ianya mengalami pengcernaan di udara & hilang ditelan udara selama-lamanya. Kecuali kalau anda kentut di ruang sempit, seperti lift, kereta, konsentrasinya lebih banyak, sehingga baunya akan berlegar dalam waktu yang agak lama sampai akhirnya diserap dinding.

9. Apakah setiap orang kentut?
Sudah pasti, kalau masih hidup. Sesaat setelah meninggalpun orang masih boleh kentut.

10. Betulkah lelaki kentut lebih kerap daripada perempuan?
Tidak ada kaitannya dengan gender... Kalau benar, bererti perempuan menahan kentutnya, & apabla mahu kentut, banyak sekali jumlah yg dikeluarkan.

11. Saat apa biasanya orang kentut?
Pagi hari di toilet. yang disebut "morning thunder". Kalau resonansinya bagus, boleh didengar di seluruh penjuru rumah.

12. Mengapa makan kekacang menyebabkan banyak kentut?
Kekacang mengandung zat gula yg tidak boleh dicerna tubuh. Gula tersebut (raffinose, stachiose, verbascose) jika sampai di usus, bakteria di usus berpesta & membuat banyak gas. Jagung, kubis, susu juga penyebab banyak kentut (bukan baunya!).

13. Selain makanan, apa lagi penyebab kentut?
Udara yang tertelan, makan terburu-buru, makan tanpa dikunyah, minum `soft drink`, naik pesawat udara (kerana tekanan udara lebih rendah, sehingga gas di dalam usus mengalami ekspansi & muncul sebagai kentut).

14. Apakah kentut sama dengan sendawa, tapi muncul dari lain lubang?
Tidak... sendawa muncul dari perut, komposisi kimianya lain dengan kentut.
Sendawa mengandung udara lebih banyak, kentut mengandung gas yang diproduksi oleh bakteria lebih banyak.

15. Kemana perginya gas kentut kalau ditahan tidak dikeluarkan?
Bukan..tetapi diserap oleh darah, bukan hilang kerana bocor..Tapi bermigrasi ke bahagian atas menuju usus & pada gilirannya akan keluar juga. Jadi bukan lenyap, tapi hanya mengalami penundaan.

16. Mungkinkah kentut terbakar?
Boleh saja. Kentut mengandung metana, hidrogen yg combustible (gas alam mengandung komponen ini juga). Kalau terbakar, nyala-nya berwarna biru kerana kandungan unsur hidrogen.


17. Bolehkah menyalakan mancis dengan kentut?
Jangan mengada-ada... konsistensinya lain. Juga suhunya tidak cukup panas untuk memulakan pembakaran.

18. Mengapa kentut anjing & kucing lebih busuk?
Kerana anjing & kucing adalah karnivor (pemakan daging). Daging kaya dengan protein. Protein mengandung banyak sulfur, jadi bau kentut binatang ini lebih busuk. Lain dengan herbivor seperti kambing, kuda, gajah, yang memproduksi kentut lebih banyak, lebih lama, lebih kuat bunyinya, tapi relatif tidak berbau.

19. Betulkah pening kepala kalau mencium bau kentut 2-3 kali berturut-turut?
Kentut mengandung sedikit oksigen, mungkin sedikit saja anda mengalami pening kepala kalau mencium bau kentut terlalu banyak.

20. Apakah warna kentut?
Tidak berwarna. Kalau warnanya `orange` seperti gas nitrogen oksida, aka tahulah siapa yang kentut..hehehe

21. Apakah kentut itu asid atau neutral?
Asid, kerana mengandung karbondioksisa (CO2) & hidrogen sulfida (H2S).

22. Apa yang terjadi kalau seseorang kentut di planet Venus?
Planet Venus sudah banyak mengandungi sulfur (belerang) di lapisan udaranya, jadi kentut di sana tidak ada kesannya.
Wallahu`alam

He..he..he.. jangan marah. Saja buat joke hari raya. Maklum musim-musim orang buat open house dengan pelbagai hidangan yang menyelerakan dah tentu selera pun tak dapat ditahan-tahan. Bila perut dah kenyang…apalagi… mula-mula sendawa, lepas tu ada la pulak jalan lain untuk melepaskan apa-apa yang patut kan? Apa-apa pun harap berhati-hatilah hendaknya. Tengok dulu kiri kanan, depan belakang. Agak-agak benda ni boleh jadi penyebab tak berlakunya H1N1. Harap-harap tidak la hendaknya. Yang pasti Allah swt tidak menjadikan sesuatu itu dengasn sia-sia, pasti ada hikmahnya. Fikir-fikirkan... SELAMAT BEROPEN HOUSE pada semua.

Friday, September 11, 2009 2 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Lagi Khabar Sedih Di Ramadhan Yang Mulia.

Petang semalam 11 Sept o9, tengah kalut di dapur menyiapkan persiapan juadah untuh berbuka puasa. Jam dah menunjukkan pukul 6 ptg. Kalau leceh-leceh kang mau tak siap alamat berbuka nasi putih dengan kicap le gamaknya. Aku suka masak lewat-lewat sikit, biar fresh konon dan paling best suami kata; mak kamu ni kalau dia masak kalang kabut rasa lauk pauk dia perkh..! tak boleh lawan, hotel pun kalah! Ikhlas ke tu.. yang pasti diaorang sure menjilat jari punya.
Time kita sibuk time tu la sms berbunyi bertalu-talu disusuli pulak bunyi panggilan. Terkejar-kejar la dengan senduk sudip di tangan ke ruang tamu menyahut panggilan telefon. Tak sempat jawab panggilan cepat-cepat baca sms.
Rupa-rupanya ada kabar sedih yang nak disampaikan... Abang aku baru saja dijemput Illahi lebih kurang jam 6.25 ptg di wad ICU Hospital Putrajaya. Innalillah..... aku memang bercadang nak ziarah dia di rumah anaknya di Pricint 18 hari ini. Tak sempat nampaknya. Sebenarnya pemergian dia dalam usia 60 tahun bukanlah suatu yang memeranjatkan.
Dia baru saja diberi izin keluar oleh doktornya di Hosp. Besar K.L. Itupun setelah dia merayu-rayu kononnya nak bercuti sambut raya dengan anak-anak. Tak tahan dengan rengekkan si pesakit doktor berikan kelonggaran.
Aduhai... tubuh badan manalah yang tahan setelah menghuni wad hospital berbulan-bulan lamanya. Terbaring lesu menahan kesakitan yang tidak juga mau pulih. Tidak boleh bangun untuk berjalan-jalan mengambil udara segar. Dijamu ubat demi ubat siang malam. Dicucuk jarum demi jarum tiap masa. Dilakukan pula pembedahah kecil dari tangan kiri berpindah ke tangan kanan akibat bengkak dan jangkitan.
Bersebab juga dari kencing manisnya yang kronik yang dihidapnya berpuluh tahun. Ditambah lagi dengan buah pinggangnya yang tidak berfungsi lagi, jantung yang lemah dan paru-parunya yang berair. Masyaallah! Berdayakah lagi tubuh yang amat kurus itu menanggung kesemua penyakit yang amat berat itu. Sudah pasti berat mata yang memandang berat lagi bahu yang memikul.
Keluar masuk hospital dari wad biasa ke wad icu, atau yang mana satu dulu bagaikan mainan bagi dia. Dari hospital di Batu Pahat dan Johor Bahru hinggalah ke KL, berkejar dengan ambulan bukan perkara pelik lagi.
Namun demikianlah bila ALLAH SWT yang maha esa belum mahu mengambil nyawa hambanya, sama sekali ajal tidak akan datang menjemput. Mungkinkah Allah swt mahu menguji hambanya atau sebagai kifarah di atas dosa-dosa kita. Mungkinkah jua Dia mahu meringankan kita tatkala di alam barzakh atau pada hari perhitungan nanti? Sesungguhnya Allah jua yang maha mengetahui.
Mujurlah abang J mempunyai seorang isteri yang setia sanggup berpenat lelah melayan seribu satu karenah. Bersabar menemannya siang dan malam. Begitu juga tiga orang anaknya, berkejar-kejar selepas waktu kerja seboleh mungkin menjenguk dan membantu sebarang keperluan dan memberi ruang ibu tirinya berehat barang sekejap.
Tubuh si isteri pun ada waktunya longlai diserang demam dan ketidaktentuan fizikal dan mentalnya. Sentiasa dikeliling orang yang sakit di wad dengan bau ubat, najis dan pelbagai unsur yang tidak menyenangkan, apakah mungkin dia atau kita boleh bertahan!
Sesungguhnya bukan sebarang pengorbanan disumbangkan seorang isteri yang solehah apabila diuji ALLAH si suami jatuh sakit terlantar tidak dapat duduk bangun untuk makan minum apalagi membersihkan diri.
Setiap kali melihat situasi begini aku jadi insaf dan kecut perut memikirkan adakah aku boleh setabah mereka. Sambil juga aku berdoa kepada yang Esa jangan sampai hari tuaku aku terlantar sakit lama-lama sehingga menyusahkan suami dan anak-anak atau sesiapa saja sehingga mereka jemu, merungut dan putus asa melayan dan menjaga aku.
Jemputlah aku bila sampai masanya asal jangan menyusahkan orang lain. Kekalkan aku dengan iman agar sentiasa mengingat dan menyebut nama MU. Tidak sampai aku nyanyuk dan lupa diri dari sujud mengesakan MU ya ALLAH!
Malam tadi seusai aku solat maghrib dan Isyak bersiap menanti suami yang berjemaah di surau Mawaddah di Mutiara Bangi. Kami berjanji selepas solat Isyak akan terus bertolak ke Hosp Putrajaya. Bermakna solat sunat tarawih akan ditunda lewat malam nanti selepas selesai urusan di sana.
Sampai di depan bilik mayat, anak-anak buahku sudah menunggu. Rupa-rupanya kami beselisih dengan van jenazah yang berangkat ke kampung arwah isteri abangku yang terlebih dulu dijemput Allah hampir 9 tahun dahulu.
Keputusan dibuat oleh anak-anaknya untuk mengkebumikan abah mereka awal pagi ini di tanah pusara yang sama dengan arwah ibu mereka. Tujuannya supaya mudah bagi mereka nanti menjenguk pusara kedua ibubapa tercinta di tanah perkuburan yang sama. Begitu juga agar mereka tidak lupa selalu pulang ke kampung dan menjenguk saudara mara di sana. Maklum saja dengan kesibukan mereka dengan tugas dan keluarga di samping masing-masing telah menetap di sekitar KL bimbang sampai terlupa atau malas pula nak balik ke kampung suatu hari nanti.
Harus juga dipuji kakitangan hospital dari doktor, jururawat, ustaz, driver dan semua yang terlibat dibagitahu sangat membantu, cekap dan berhemah. Bayangkan selepas berbuka puasa saja mereka terus menguruskan memandi dan mengkapankan mayat. Tepat pukul 9 malam terus saja jenazah diusung ke atas van dan bertolak ke Johor.
Alhamdulillah semuanya telah selesai. Aku dan keluarga tidak dapat menyusul kerana banyak sungguh komitmen di sini lagi pula tak beberapa hari lagi kami akan pulang ke kampung juga untuk menyambut Aidil Fitri.
Hanya doa dan ayat-ayat suci jua yang dapat dikirim buat abangku yang dihormati. Semoga roh mu tenang di samping mereka yang beriman, Amin... Kiriman doa jua buat kakak sulungku tersayang yang baru juga dijemput ILLAHI pada Jumaat 19.6.09 yang lalu dalam usianya 67 tahun. Betapa dalam diam aku telah kehilangan dua orang adik beradik sekaligus tahun ini.
BUAT KITA YANG MASIH TINGGAL DI DUNIA YANG FANA INI, MARI KITA RENUNG-RENUNGKAN BETAPA DEKATNYA MATI ITU DENGAN KITA. BERAPA BANYAK BEKALAN YANG TELAH KITA PERUNTUKKAN UNTUK DI BAWA KE SANA? SEDANG KITA LAGI SIBUK-SIBUK DENGAN URUSAN DUNIA JANGAN SAMPAI KITA LALAI BAHAWA PADA BILA-BILA MASA KITA JUA AKAN DIJEMPUT BERTEMU DENGAN DIA EMPUNYA DUNIA. SUBHANALLAH. ALLAHHUAKBAR!
Tuesday, August 25, 2009 2 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

RAMADHAN PESTA IBADAH - merenung ke dalam diri....

Alhamdulillah. Kalaulah dapat kekal begini. Berada terus dalam bulan yang mulia ini. Dapat beristiqomah menjalani ibadah. Berbanding bulan-bulan selain Ramadhan, banyak benar culas dan malasnya. Ada-ada sahaja alasan dan rungutan tidak punya masa. Payah sungguh hendak berlama-lama membaca al-Quran. Cepat sahaja mata jadi kuyu bila hendak berzikir panjang-panjang. Lebih-lebih lagi nak bangun sepertiga malam bertahajjud menyerah diri kepadaNya.


Alasan..... letih, sibuk, tak sempat, terlupa, syaitan kacau dan bla..bla..bla.. Aduh... pandai dan
kreatif betul kita cipta seribu satu alasan. Dalam tak sedar kita dah tipu diri sendiri dan ditipu oleh syaitan laknatullah. Termasuk hari ini sudah lima hari kita diberi peluang oleh Allah swt berada dalam bulan yang paling mulia. Bulan yang penuh ganjaran.


Mari kita jadikan Ramadhan kali ini satu turning point untuk kita menjadi insan baru yang lebih baik. Cuba kita renung dan muhasabah diri, apa yang telah kita isi dalam diri pada bulan-bulan lain selain Ramadhan. Kalau terasa kita banyak main-main, cuai-cuai, malas-malas, degil-degil ayuh kita bangun dengan azam berubah untuk lebih rajin dan gigih. Rebutlah peluang selagi ada usia yang masih bersisa.


Ramadhan masih panjang, jom kita kejar ganjaran pahala yang telah Allah janjikan untuk kita. Terasa malu merenung diri sendiri. Terlebih-lebih malu lagi rasanya dengan Allah Maha Besar lagi Maha Melihat. Cuba-cuba menghayati Ramadhan ini dengan berusaha berbuat sebaik mungkin. Cuba-cuba berusaha mempertingkatkan amal ibadah sedaya yang boleh.


Aku tidak pura-purakah?


Kalau-kalau cuma di bulan ini sahaja aku beriya-iya. Nanti bila Ramadhan berakhir aku kembali beraksi seperti sediakala - malas-malas, liat-liat, cuai-cuai, sibuk-sibuk dan degil-degil.


Masyaallah, Subhanallah!


Jauhkanlah aku dari sifat lalai dan lupa ini. Kekalkanlah aku dengan azam dan iltizam untuk berubah dan mengekalkan sepenuh jiwa sifat-sifat mulia yang sedang aku tanam di bulan yang Allah swt janjikan seribu ganjaran ini.


Ayuh! Mari kita berubah! Mari kita berpesta ibadah!
Wednesday, August 19, 2009 0 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

Cik Abang Tak Sihat?...Kesiannya.....

Tiba-tiba tengahari tadi bunyi pintu pagar dibuka dan bunyi kereta masuk dalam garaj. Aik, Cik Abang balik ke? Pelik sekajap, sebab selalunya dia tak balik kalau tak ada hal-hal tertentu. Jengah dari sliding door memang sah dia . Ape ke hal agaknya.... tertinggal barang ke. Bila dah bersoaljawab apa gerangannya rupa-rupanya dia tak sedap badan, asyik buang-buang air dan dia diserang demam. Aku letak telapak tangan di dahi dan leher dia panas, sah demam.

DEMAM. Musim-musim H1N1 tengah merebak menjadi wabak ni jangan main-main. Mesti kena pergi klinik jumpa doktor ni. Setakat ni dia tak batuk dan selsema. Bila big boss dah tumbang kami agak suspen sikit. Sebabnya, dalam usia menjangkau 50 tahun dia jarang jatuh sakit ( syukur ke hadrat ALLAH SWT). Demam pun payah, setakat ni dia belum lagi dihinggapi penyakit kronik seperti darah tinggi, kencing manis, jantung dan sebagainya ( mintak dijauhkan ).

Namun sebagai kebiasaan orang lelaki agaknya dia alergi sikit bab-bab jumpa doktor, pergi klinik, pergi hospital, masuk wad. Paling alergi kalau doktor kata kena cucuk ambil darah atau suntik masuk ubat. Kalau tak terpaksa oleh ujian kecergasan dan kesihatan di tempat kerjanya jangan harap la nak serah diri. Sampai sekarang kalau kita tanya darah dia jenis ape dia jawab, ntah tak tau, A kot, O kot, OK kot. Masa anak-anak demam tempohari dia cukup alert. Sebolehnya dia suruh tulis nama kat mug dan pinggan yang di pakai si pesakit. Takut tercampur dan bimbang menjangkiti orang lain yang sihat. Aduh... leceh tu kata anak-anak.

Hari ni bila tengok cik abang terbaring longlai jer sampai tertidur sambil berselimut terasa kesian pulak.. Si dia memang susah ambil cuti walau MC sekalipun. Sampai hujung tahun cuti dia masih berbaki banyak lagi. Kita pelawa jom gi klinik saya temankan, dia jawab nanti la tadi dah telan Panadol kejap lagi ok la. Ha! Kan dah kata bukan senang dia nak gi jumpa doktor. Aku biarkan dia berehat selepas dia minum air mineral dengan banyak tidur lagi hingga azan Asar berkumandang. Kebetulan dia dah terbangun dari lena dan alhamdulillah demamnya berkurang lalu minta si anak yang baru pulang dari sekolah agama belikan goreng pisang. Kami minum petang bersama-sama sambil menghirup secawan teh o.

Lega rasanya melihat dia kembali ceria. Alhamdulillah dapat kami solat Asar berjemaah bersama. Suamiku isterimu dan anak-anakmu akan sentiasa mendoakan kesejahteraanmu. Teruslah menjadi pemimpin dan pembimbing kami ke jalan yang di redhai ALLAH SWT. Sampai nanti kita semua berkumpul di syurga ALLAH yang paling indah.....
Friday, August 14, 2009 1 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

ANAK KITA PUN SUSPEK H1N1?

H1N1. Malaysia catat kematian tertinggi di Asean dan no 9 di dunia. Anak sulung di UITM Segamat di arah doktor di klinik kampusnya supaya pulang ke rumah. Cuti dengan MC 8 hari diberi. Kalau tak nak balik kena kuarantin di kampus. Dengan suara lemah dan rasa badan tak keruan dia bercadang nak balik hari ini menaiki keretapi. Aku pesan pastikan pakai mask dan jangan lalai asyik tertidur pulak. Keselamatan kena jaga maklum balik seorang diri. Banyak betul yang kena dirisaukan oleh mak ayah bila melepaskan anak sedirian. Doa dah tentu tak lekang di mulut dan hati agar anak dilindungi ALLAH SWT setiap masa. Anak seorang lagi baru baik demam tapi batuk dan selsemanya payah benar nak sembuh. Kesian anak-anak banyak tugas-tugas mereka terganggu. Pelajaran, kuliah, aktiviti malah ujian dan peperiksaan turut tertunda. SAMA-SAMA KITA BERDOA SEMOGA WABAK YANG SEMAKIN MENULAR NI CEPAT-CEPAT PERGI.
Saturday, August 8, 2009 By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

berita sedih dari JOHOR.....

Balik mesyuarat persatuan penduduk PKDI malam tadi lebih kurang jam 11.00 malam, terima berita sedih anak buah suami kemalangan di Simpang Ranggam. Anak muda berusia 19 tahun yang sedang menjalani praktikalnya belajar di ILP PASIR GUDANG. Kemalangan berlaku dalam pukul 8.00 malam tadi. Disebabkan tak lepas memotong sebuah kereta motornya bergesel dan dia terjatuh di atas jalan raya. Dalam keadaan tidak berdaya dan mungkin pengsan sampai pula sebuah kereta WAJA yang sempat membrek dengas cemas.

Malangnya dalam saat yang paling kritikal itu tiba pula sebuah lori yang dipandu laju lalu melanggar kereta WAJA tadi. Dalam sekelip mata kereta tersebut terdorong ke depan dan mangsanya adalah pelajar yang masih terbaring tadi. Kemalangan ngeri ini mengakibatkan perginya seorang anak muda yang aku kenali sebagai seorang anak yang baik,pemalu dan menghormati orang tua. Selaku anak bongsu dalam keluarga seramai lima beradik tentu sekali pemergiannya begitu dirasai oleh keluarganya. Terutama ibunya yang baru kehilangan bapanya. Sekian lama kematian suami kini kehilangan anak bongsu yang dikasihi. INNALILLAHIWAINNAILAHIROJIUN.

Kemalangan berlaku setiap hari di jalanraya. Tak perlu tunggu lumba haram kerana apabila sudah sampai ajal kita pasti dijemput olehNya. Sama ada kita sangat berhati-hati atau orang lain pula yang cuai kemalangan akan terjadi juga bila tuan punya dunia menghendakinya. Sayu hati kami melihat ketabahan si ibu. RAMADHAN bakal tiba tidak lama lagi, SYAWAL pula akan menjelma. Perasaan sayu dan hiba pasti bercampur baur dengan rasa gembira menyambut kemenangan menempuh sebulan berlapar dahaga di bulan RAMADHAN. Nanti akan menyambut kemeriahan SYAWAL sambil mengenang orang yang kita sayang sudah tiada di sisi bersama kita. Hanya doa dikirimkan semoga mereka ditempatkan bersama-sama orang yang beriman. AMIN.

Buat K.Long sekeluarga tabahkan hati kalian...
Monday, July 27, 2009 3 comments By: DAMAI IMPIAN D'BANGI

... Tom ku yang comel...

hai.. inilah satu-satunya kucing kesayangan kami sekeluarga. Nama diberi Tom. Lahir dibawah
rumpun pandan dibelakang rumah saya.



Seksi tu...

Ada tiga ekor, dua ekor adik-beradik tom hitam legam. Cuma dia yang paling menyerlah. Lain dari yang lain. Bulu lebat, ekor kembang.


Hujung ekornya pula berwarna putih bak putik kapas macam dalam kartun 'Tom&Jerry' tu. Tom ni baik, tak suka kacau orang makan dan mulut tom tak bising. Suka buat aksi pelik-pelik masa tidur. Cuma satu je problem dia..



Suka sangat cakar sofa aku yang mahal tu. Habis berbulu-bulu. Konon nak exercise. Dia ingat batang pokok ke?. Terjerit-jerit la aku menghalau dia. Marah-marah sayang. Kitaorang jaga Tom tak banyak pakai duit pun. Tak payah 'vaccination', 'groomming', ubat kutu, pelebat bulu, ntah ape2 lagi.





Tom ni natural beauty jer. Tapi tom mmg tak suka makan nasi. Tom cume suka Whiskas yang lembut tu dengan snek yang biji2 tu. Tang makan je yang western. Itupun tak boleh menu yang sama. Mesti tukar hari2 dia punya menu. Sekali seminggu mesti nak pekena juga ikan rebus.















Tom tambah aksesori bulu-bulu kat sofa kitaorang.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...